Konjungtivitis kronik

Kanta

Konjungtivitis kronik adalah reaksi keradangan pada konjungtiva, yang dicirikan oleh hiperemia dan pembengkakan membran mukus kelopak mata, pembentukan folikel atau papila pada konjunktiva dan disertai dengan gatal-gatal, sensasi "pasir di mata", kadang-kadang dengan kerosakan

Konjungtivitis kronik adalah reaksi keradangan pada konjungtiva, yang dicirikan oleh hiperemia dan pembengkakan membran mukus kelopak mata, pembentukan folikel atau papila pada konjunktiva dan disertai dengan gatal-gatal, sensasi "pasir di mata", kadang-kadang dengan kerosakan kornea dan gangguan penglihatan. Selalunya, penyebab perkembangan konjungtivitis kronik adalah reaksi alergi yang berkembang pada pesakit yang mengalami peningkatan kepekaan (kepekaan) terhadap alergen tertentu. Konjungtivitis adalah penyetempatan reaksi alahan yang paling biasa dari organ penglihatan dan menyumbang sehingga 90% daripada semua luka mata alahan [9]; blepharitis alergi, dermatitis kelopak mata kurang biasa, keratitis alergi, iritis, uveitis, retinitis, neuritis bahkan kurang biasa.

Konjungtivitis alergi sering digabungkan dengan manifestasi klinikal alergopatologi seperti rinitis alergi, asma bronkial, dermatitis atopik. Konjungtivitis alergi mempengaruhi kira-kira 15% daripada jumlah populasi dan merupakan masalah mendesak untuk mengamalkan ahli alergi dan pakar oftalmologi. Menurut kajian epidemiologi, prevalensi alergopatologi mencapai 20-25% di Eropah. Kelaziman alahan di Rusia secara purata 12-24% [4]. Konjungtivitis alergi sebagai salah satu manifestasi klinikal reaksi alergi berlaku pada 80-90% pesakit dengan kepekaan terhadap aeroallergens.

Asas patogenetik untuk perkembangan konjungtivitis alergi mengikut klasifikasi Gell dan Coombs adalah reaksi alergi jenis 1 yang berkaitan dengan pembentukan dalam badan antibodi alergi yang tergolong dalam imunoglobulin kelas E (IgE).

Sekiranya alergen memasuki persekitaran dalaman badan, yang terakhir ini terpecah-pecah dalam sel-sel antigen ke peptida yang dipermudahkan, yang kemudian disajikan oleh sel-sel ini untuk membantu sel T (sel Th) yang mempunyai profil sel Th2. Profil ini dicirikan oleh penghasilan sel sitokin seperti interleukin IL-4, IL-13 dan IL-5, tetapi bukan IL-2 atau interferon IFN-γ. Profil sel Th2 berkaitan dengan tindak balas imun humoral dan tindak balas IgE khususnya. Profil sel Th1 dicirikan oleh pengeluaran IFN-γ dan IL-2 oleh sel, tetapi tidak IL-4, IL-13 atau IL-5. Hubungan timbal balik wujud antara sel Th1 dan Th2, dan IFN-γ (sitokin sel Th1) menghalang (menghalang) aktiviti sel Th2 yang diperlukan untuk pelaksanaan tindak balas IgE.

Antibodi IgE yang dihasilkan terpaku pada reseptor khusus dengan pertalian yang sangat tinggi untuknya (reseptor afiniti tinggi untuk Fc-serpihan imunoglobulin E - FRI) terletak di sel mast membran mukus dan tisu penghubung. Oleh itu, sel mast yang dilengkapi dengan antibodi IgE siap mengenali alergen jika dapat memasuki semula persekitaran dalaman badan. Setelah kemasukan berulang, alergen terikat oleh antibodi IgE, sel mast diaktifkan, akibatnya mediator (histamin, prostaglandin D2, leukotrienes C4, D4, E4), faktor pengaktifan platelet (FAT), tryptase, dll dirembeskan dari mereka, yang menyebabkan peningkatan kebolehtelapan vaskular dan pembengkakan tisu, pengurangan otot licin, hipersekresi kelenjar mukosa, kerengsaan ujung saraf periferal. Perubahan ini menjadi asas fasa cepat (awal) reaksi alergi (Gamb.), Berkembang pada minit pertama selepas tindakan alergen.

Sebagai tambahan kepada tindakan ini, mediator yang dilepaskan menarik sel-sel yang mengambil bahagian lain ke zon reaksi alergi: basofil, eosinofil, monosit, limfosit, neutrofil. Sel tambahan yang mengambil bahagian dalam reaksi alergi yang masuk ke zon ini diaktifkan, akibatnya, mediator pro-alergi (pro-radang) juga dirembeskan. Tindakan sel-sel ini dan mediatornya membentuk fasa reaksi alergi yang lambat (atau tertunda). Fasa akhir menentukan pemeliharaan keradangan alergi pada tisu, kronisasi proses, pembentukan dan intensifikasi hiperaktif tisu alergen-tidak spesifik, dinyatakan dalam peningkatan kepekaan bukan sahaja kepada alergen tertentu, tetapi juga kepada pelbagai pengaruh kerengsaan yang tidak spesifik (asap, gas, bau busuk, dll.) [1] (rajah).

Diagnosis konjungtivitis alergi

Dalam beberapa kes, gambaran khas penyakit ini atau hubungannya yang jelas dengan pengaruh faktor alergenik luaran tidak diragukan lagi dalam diagnosis. Dalam kebanyakan kes, diagnosis penyakit mata alergi dikaitkan dengan kesukaran besar dan memerlukan penggunaan kaedah penyelidikan alergologi tertentu..

Sejarah alahan adalah faktor diagnostik yang paling penting, menunjukkan alergen "bersalah" pada 70% pesakit [4]. Perhatian khusus harus diberikan kepada data mengenai adanya kompromi alergi turun-temurun, ciri-ciri perjalanan penyakit ini, hubungan sementara eksaserbasi dengan hubungan dengan faktor yang memprovokasi, musiman, dan kehadiran penyakit alergi lain yang bersamaan. Ujian kulit yang digunakan dalam amalan alergi (ujian prik, scarifikasi, intradermal, ujian aplikasi), yang kurang trauma dan pada masa yang sama cukup bermaklumat, mempunyai nilai diagnostik yang penting. Ujian alergi provokatif (konjungtiva, hidung dan sublingual) digunakan dalam kes yang luar biasa, dengan sangat berhati-hati dan hanya dalam tempoh pengampunan. Diagnosis alergi makmal sangat spesifik dan mungkin pada masa akut penyakit ini kerana keselamatannya. Kaedah yang paling biasa untuk menentukan antibodi IgE spesifik alergen dalam serum darah adalah dengan radioergosorbent assay (RAST) atau enzim-linked immunosorbent assay (ELISA). Pengesanan eosinofil dalam mengikis konjungtiva mempunyai nilai diagnostik tertentu..

Gambaran klinikal konjungtivitis alergi

Bergantung pada sifat konjungtivitis alergi yang berkaitan dengan waktu tahun ini, konjungtivitis bermusim biasanya dibezakan, biasanya bertambah buruk pada waktu tertentu tahun ini (musim bunga, awal atau akhir musim panas), dan sepanjang tahun, berlaku pada bila-bila masa sepanjang tahun. Bentuk khas konjungtivitis alergi adalah keratoconjunctivitis musim bunga, konjungtivitis alergi yang berkembang ketika memakai kanta lekap, konjungtivitis sebagai manifestasi alergi ubat, dan konjungtivitis kapilari besar.

Konjungtivitis alergi bermusim (sebagai salah satu manifestasi, lebih jarang satu-satunya manifestasi klinikal demam hay) adalah penyakit mata alergi bermusim yang disebabkan oleh debunga dari tumbuhan semasa berbunga pokok, rumput atau rumpai dan Asteraceae. Eksaserbasi penyakit ini berulang dari tahun ke tahun pada masa yang sama dan jelas bertepatan dengan kalendar debu tanaman di setiap kawasan iklim. Lebih daripada 700 spesies tumbuhan alergenik dan serbuk sari mereka diketahui. Diameter butir debunga adalah dari 20 hingga 50 mikron, yang optimum untuk pengembangan pemekaan. Sebagai tambahan kepada ukuran tertentu, debunga mesti mudah berubah dan terkumpul di udara dalam jumlah yang banyak. Di Rusia Tengah, terdapat 3 periode utama: musim bunga (April-Mei), ketika serbuk sari pokok (birch, alder, oak, hazel, dll.) Hadir di udara, musim panas (Jun-Julai), kerana serbuk sari rumput sereal (bluegrass, rumput gandum, fescue, landak, foxtail, timothy, dll.), dan akhir musim panas atau musim panas-musim gugur (Ogos-Oktober), yang berkaitan dengan berbunga Asteraceae dan Mare (kayu cacing, quinoa, ragweed) [3]. Konjungtivitis bermusim boleh bermula dengan teruk dan dicirikan oleh gatal-gatal yang tidak dapat ditoleransi pada kelopak mata, terbakar di bawah kelopak mata, fotofobia, lakrimasi, edema dan hiperemia konjungtiva.

Konjungtivitis alergi sepanjang tahun mempunyai kursus kronik: pembakaran mata yang sederhana, pelepasan ringan, gatal-gatal pada kelopak mata secara berkala. Selalunya, banyak aduan ketidakselesaan digabungkan dengan manifestasi klinikal kecil, yang menyukarkan diagnosis. Sebab utama proses patologi yang berterusan adalah hipersensitiviti terhadap alergen debu rumah, bulu, kelemumur dan komponen biologi haiwan domestik, makanan, ubat-ubatan, kosmetik dan agen lain yang selalu dihadapi oleh pesakit. Dalam diagnosis pembezaan penyakit ini, peranan penting dimainkan oleh pembentukan hubungan sementara dan kausal yang memburukkan lagi proses patologi ini dengan bersentuhan dengan alergen yang signifikan. Tempat khas ditempati oleh konjungtivitis alergi ketika memakai kanta lekap. Dipercayai bahawa pada 55-65% pesakit yang memakai kanta lekap, lambat laun, reaksi konjungtiva alergi semestinya berlaku: kerengsaan mata, fotofobia, lakrimasi, pembakaran di bawah kelopak mata, gatal, rasa tidak selesa ketika lensa dimasukkan [6]. Semasa pemeriksaan, optometris akan mengesan folikel kecil, papila kecil atau besar pada konjungtiva kelopak mata atas, hiperemia membran mukus, edema dan hakisan kornea.

Keratoconjunctivitis musim bunga (catarrh musim bunga). Penyakit ini biasanya berlaku pada kanak-kanak berumur 5-12 tahun, lebih kerap pada kanak-kanak lelaki, mempunyai penyakit kronik yang degil dan melemahkan. Ciri yang paling ketara ialah pertumbuhan papillary pada konjunktiva tulang rawan kelopak mata atas (bentuk konjungtiva), biasanya kecil, rata, tetapi juga besar. Kurang biasa, pertumbuhan papillary terletak di sepanjang limbus (bentuk limbal). Kornea sering terjejas, epitelialopati, hakisan atau ulser kornea, keratitis, hiperkeratosis berkembang [7]. Berpotensi, bentuk penyakit ini boleh menjadi reaksi alergi jenis 1 yang paling sukar dari mata dan menyebabkan penglihatan menurun.

Konjungtivitis alahan. Penyakit ini boleh terjadi secara akut setelah penggunaan ubat pertama, tetapi biasanya berkembang secara kronik dengan rawatan yang berpanjangan, dan reaksi alergi terhadap ubat-ubatan dan bahan kimia (pengawet, penstabil) yang mungkin membuat tetes mata mungkin terjadi. Reaksi akut berlaku dalam 20-60 minit selepas pemberian ubat (konjunktivitis ubat akut, jarang kejutan anafilaksis, urtikaria akut, edema Quincke, kapilarotoxicosis sistemik, dan lain-lain). Reaksi yang tertangguh berkembang pada siang hari. Reaksi jenis yang tertangguh muncul selama beberapa hari atau minggu, biasanya dengan penggunaan ubat topikal yang berpanjangan. Reaksi mata jenis kedua adalah yang paling biasa (dalam 90%) dan kronik. Ubat yang sama pada pesakit yang berlainan boleh menyebabkan manifestasi yang tidak rata. Walau bagaimanapun, pelbagai ubat boleh menyebabkan gambaran klinikal yang serupa mengenai alahan ubat [4].

Secara tradisional, kumpulan konjungtivitis alergi termasuk konjunktivitis kapilari besar (konjungtivitis papillary gergasi). Penyakit ini adalah reaksi keradangan konjungtiva kelopak mata atas, untuk jangka masa yang lama bersentuhan dengan badan asing, konjungtivitis kapilari besar tidak dikaitkan dengan reaksi yang dimediasi IgE. Kejadian konjunktivitis kapilari besar mungkin berlaku ketika memakai kanta lekap (keras dan lembut), penggunaan prostesis mata, kehadiran jahitan setelah katarak atau pengekstrakan keratoplasti, pengetatan skleral. Pesakit mengadu gatal dan lendir. Dalam kes yang teruk, ptosis mungkin berlaku. Papillae besar (dengan diameter 1 mm atau lebih) dikumpulkan di seluruh permukaan konjunktiva kelopak mata atas. Pesakit dengan bentuk nosologi ini berada di bawah pengawasan pakar oftalmologi [8].

Prinsip Terapi Konjungtivitis Alergi

Rawatan konjungtivitis alergi - salah satu manifestasi klinikal atopi - dijalankan mengikut prinsip yang sama dengan rawatan penyakit alergi lain.

Syarat yang sangat diperlukan untuk memilih taktik rawatan adalah pendekatan individu untuk setiap pesakit, dengan mengambil kira gambaran klinikal bentuk dan keparahan patologi, serta aspek sosial, tingkah laku dan psikologi yang penting bagi pesakit ini..

Prinsip moden untuk memilih satu set langkah terapi berdasarkan analisis tindakan kaedah terapi tertentu dan kecukupan kaedah ini terhadap bentuk, keparahan dan perjalanan konjungtivitis alergi [3].

Kaedah paling mudah, paling selamat dan berkesan untuk merawat dan mencegah berlakunya eksaserbasi (serta perkembangan penyakit atopik selanjutnya) adalah untuk menghilangkan kesan alergen yang ketara - penghapusan. Mengenai alergen yang dihirup, sangat sukar untuk mengawal kemurnian udara yang dihirup dan menghilangkan alergen penyebab. Selama masa berbunga tumbuhan yang diserbuki angin, udara dapat dikeluarkan secara artifisial dari serbuk sari hanya di ruang tertutup dengan pembersihan khusus menggunakan penapis atau penyejuk elektrostatik. Sekiranya terdapat hipersensitiviti terhadap debunga birch, disarankan untuk berpindah ke wilayah selatan, setidaknya untuk saat berbunga pokok; jika terjadi kepekaan terhadap serbuk sari ragweed, bergerak ke utara ditunjukkan. Untuk mengurangkan kontak dengan serbuk sari tanaman yang ada di udara, disarankan untuk tidak melakukan perjalanan ke luar bandar sepanjang masa berbunga tanaman dengan peningkatan kepekaan terhadap debunga, menutup tingkap pada waktu malam, dan tidak meninggalkan rumah pada waktu pagi, yang mempunyai kepekatan tertinggi debunga di udara.

Dalam rawatan pesakit dengan konjungtivitis alergi sepanjang tahun, sebab utamanya adalah kepekaan terhadap alergen rumah tangga, penyingkiran sumber debu di rumah, yang sering memainkan peranan penting dalam perkembangan penyakit ini, boleh menyebabkan hilangnya waktu yang lama atau melegakan gejala akhir penyakit ini.

Seorang pesakit yang tinggal di sebuah pangsapuri lembap lama hanya dapat mengharapkan peningkatan hanya setelah pertukaran tempat kediaman. Walau bagaimanapun, cadangan tersebut sukar dilaksanakan dalam kehidupan sebenar. Terdapat sekumpulan langkah-langkah yang bertujuan untuk menghilangkan debu rumah, yang memungkinkan untuk mengurangkan beban alergen pada pesakit dengan kepekaan rumah tangga dan dengan itu mencapai kesihatan yang lebih baik. Khususnya, tidak boleh dibiarkan merosakkan pangsapuri; disarankan untuk membuang perabot berlapis, permaidani wol, barang-barang lama dan kain gorden. Tirai berat diganti dengan senang dicuci. Mainan kanak-kanak mestilah plastik, kayu, logam, supaya mudah dicuci dan dibersihkan. Sentuhan dengan mainan yang mengandungi bulu hendaklah dihilangkan sepenuhnya. Di samping itu, linoleum atau lantai kayu lebih disukai. Tidak dibenarkan menyimpan haiwan peliharaan, burung, dan menanam bunga di apartmen. Pembersihan basah di apartmen harus dilakukan 1-2 kali seminggu. Semasa pembersihan, penghidap alergi harus berada di luar apartmen. Prasyarat adalah berhenti merokok di apartmen, serta menggunakan pelbagai deodoran, varnis dan kosmetik lain yang boleh menyebabkan kerengsaan pada mukosa.

Sekiranya keberkesanan langkah-langkah penghapusan tidak mencukupi, persoalan memilih kaedah rawatan farmakologi alergen-spesifik dan bukan spesifik alergen dipertimbangkan [2].

ASIT adalah satu-satunya cara untuk mencapai perubahan dalam mekanisme tindak balas pesakit terhadap alergen; dengan rawatan yang berkesan, adalah mungkin untuk menekan atau menghilangkan semua gejala proses atopik. Semua persiapan farmakologi lain hanya mempunyai satu atau beberapa titik penerapan tindakannya dalam patogenesis reaksi alergi dan terhad dalam spektrum penghambatan gejala penyakit. Dalam alergologi domestik, peraturan telah diterapkan yang menyatakan bahawa ASIT harus dimulakan sedini mungkin, tanpa menunggu keberkesanan farmakoterapi, kerana yang terakhir adalah petunjuk peningkatan perjalanan atopi, penambahan patologi sekunder, yang seterusnya mengurangkan keberkesanan ASIT atau menjadi kontraindikasi untuk pelaksanaannya. Rawatan ini dijalankan hanya di bawah pengawasan ahli alergi..

Menjalankan ASIT sama sekali tidak bertentangan dengan tujuan rawatan ubat lain, yang sifatnya difokuskan pada keparahan dan perjalanan penyakit alergi.

Kaedah rawatan ubat-ubatan menduduki tempat yang penting dalam mengawal gejala konjungtivitis alergi. Di antara agen farmakologi, peranan khas dimainkan oleh ubat anti-ubat, terutamanya antagonis H.1-reseptor histamin, serta penstabil membran sel mast dan ubat-ubatan yang menekan keradangan - persiapan asid kromoglikat dan glukokortikosteroid.

Antihistamin

Sejak tahun 1937, ketika tindakan antihistamin sebatian yang disintesis sebelumnya pertama kali terbukti secara eksperimen, pengembangan dan peningkatan antihistamin terapeutik sedang dilakukan.

Pada masa ini, lebih daripada 150 ubat antagonis diketahui.1-reseptor histamin yang boleh dibahagikan kepada 3 kumpulan: H1-Penyekat generasi pertama, dicirikan oleh selektiviti rendah dan jangka masa 4-12 jam; H1-Penyekat generasi II dengan selektiviti tinggi, jangka masa tindakan 18-24 jam, menjalani metabolisme dalam tubuh manusia; H1-Penyekat generasi III, yang merupakan metabolit akhir dengan selektivitas tindakan yang tinggi dan jangka masa tindakan 24 jam (jadual).

Penyekat H1-reseptor histamin mengurangkan tindak balas badan terhadap histamin, melegakan kekejangan otot licin yang disebabkan oleh histamin, mengurangkan kebolehtelapan kapilari dan edema tisu, melegakan kesan hipotensi yang disebabkan oleh histamin, dan menghilangkan kesan histamin yang lain. Petunjuk klasik untuk menetapkan antihistamin adalah rhinitis alergi dan konjungtivitis, urtikaria dan edema Quincke, dermatitis atopik.

Walaupun kesan H yang tidak diingini terkenal1-Penyekat generasi pertama (jangka pendek tindakan, pelbagai dos sehari, kesan anestetik tempatan seperti kokain, kesan seperti quinidine, kesan sedatif, rangsangan selera makan, disfungsi saluran gastrointestinal, gangguan penglihatan, kencing, takipilaksis, dll.), Mereka mempunyai kedudukan yang kuat dalam alahan berlatih. Ini disebabkan, pertama, oleh pengalaman kaya yang terkumpul dalam penggunaan ubat-ubatan ini, dan kedua, terdapat kesan sampingan yang mungkin diinginkan dalam situasi klinikal tertentu (khususnya, adanya aktiviti antiserotonin, kesan anestetik tempatan atau ubat penenang), dan- ketiga, dengan kos yang lebih rendah jika dibandingkan dengan ubat generasi II dan III. Kehadiran bentuk suntikan H1-Penyekat generasi pertama menjadikannya sangat diperlukan dalam keadaan akut dan mendesak.

Kelebihan utama ubat generasi II berbanding H1-penyekat

  • generasi diturunkan ke kedudukan berikut:
  • kekhususan tinggi dan pertalian tinggi untuk H1-reseptor;
  • permulaan tindakan yang cepat (kecuali astemizole);
  • jangka masa tindakan antihistamin yang mencukupi (sehingga 24 jam) dan kemungkinan dos tunggal sehari;
  • ketiadaan penyekat jenis reseptor lain, yang berkaitan dengan kesan sampingan antagonis H1 generasi pertama;
  • penyumbatan melalui penghalang darah-otak dalam dos terapeutik dan ketiadaan (dengan pengecualian yang jarang berlaku) kesan sedatif; kekurangan kaitan dengan penyerapan ubat dengan pengambilan makanan;
  • kekurangan takipilaksis.

Kebanyakan h1-Antagonis generasi ke-2 (kecuali cetirizine) adalah produk yang dapat dimetabolisme, iaitu, ia diperkenalkan ke dalam tubuh manusia sebagai prodrug, dari mana metabolit aktif secara farmakologi yang mempunyai kesan antihistamin terbentuk. Semasa penggunaan ubat-ubatan generasi ini, komplikasi yang sangat jarang berlaku, tetapi sangat berbahaya yang berkaitan dengan kesan kardiotoksik prodrug (terfenadine, astemizole) direkodkan. Dalam hal ini, banyak negara telah meninggalkan penggunaan klinikal ubat-ubatan ini secara besar-besaran. Percubaan telah dilakukan untuk mengubah sediaan sedemikian rupa untuk membuat ubat berdasarkan metabolit akhir yang aktif secara farmakologi. Sehingga kini, fexofenadine (telfast) dan desloratadine (erius) didaftarkan di Rusia. Pengalaman bertahun-tahun menggunakan telfast membuktikan kecekapan tinggi dan profil keselamatan yang baik dari H ini1-Penyekat generasi ke-3 dalam rawatan penyakit alahan [1].

Penggunaan H dibenarkan dalam rawatan konjungtivitis alergi1-antagonis tempatan. Dos tunggal H1-antagonis kumpulan ini jauh lebih rendah daripada yang diperlukan untuk penggunaan sistemik. Kesan sampingan utama terapi antihistamin tempatan yang tidak diingini adalah perasaan kerengsaan pada mata..

Pengatur dan penstabil fungsi sel

Sebab penciptaan ubat-ubatan yang tindakannya bertujuan untuk menghambat fungsi sel sasaran alergi adalah teori keterlibatan non-sitotoksik sel sasaran alergi dalam tindak balas alergi. Ubat pertama dengan kesan ini adalah sodium cromoglycate, yang telah digunakan di negara kita sejak tahun 1970-an. Natrium cromoglycate (lecrolin, cromohexal, cromoglin, kuzikrom, dan lain-lain) terdapat dalam masa yang lama pada membran mukus, perlahan-lahan diserap, sehingga memastikan tempoh tindakan. Tahap pengionan molekul natrium kromoglikat yang tinggi menyumbang kepada fakta bahawa ia tidak meresap ke dalam sel, tidak dimetabolisme, dan diekskresikan tidak berubah. Harta yang sama menjelaskan kejadian kesan sampingan yang sangat rendah. Kumpulan ubat ini termasuk lodoxamide tromethamine (alomide). Tindakan ubat ini meluas ke banyak sel yang terlibat dalam tindak balas alergi, mereka menghalang tahap awal dan akhir reaksi alergi, dan mempunyai keberkesanan terapi yang tinggi. Ubat-ubatan kumpulan ini secara praktikal tidak mempunyai kesan sampingan [5].

Dalam kes yang teruk dengan konjungtivitis alergi, titisan mata yang mengandungi glukokortikosteroid diresepkan. Ttan-dexamethasone, maxidex, dexapos yang paling biasa (bahan aktifnya adalah larutan dexamethasone 0.1%). Apabila digunakan secara topikal, ubat ini tidak mempunyai kesan sampingan yang terdapat pada kortikosteroid sistemik. Namun, untuk menggunakannya secara rasional hanya pada fasa akut keradangan, untuk waktu yang singkat.

Harus diingat bahawa prinsip-prinsip yang dinyatakan dalam rawatan pesakit yang menderita konjungtivitis alergi bukan panduan langsung untuk bertindak, tetapi hanya mewakili cadangan. Pilihan kaedah rawatan terakhir selalu ada pada doktor yang berpengalaman dalam merawat penyakit alahan, mengetahui ciri-ciri individu setiap pesakit, semua kesan yang diinginkan atau yang tidak diingini yang berkaitan dengan kaedah rawatan tertentu, dan mengetahui prinsip interaksi ubat.

Untuk pertanyaan mengenai sastera, sila hubungi penerbit.

O. M. Kurbacheva, calon sains perubatan SSC Institute of Immunology, Kementerian Kesihatan Persekutuan Rusia

Konjungtivitis kronik. Sebab-sebabnya. Gejala Diagnostik. Rawatan

Semua kandungan iLive dipantau oleh pakar perubatan untuk memastikan ketepatan dan konsisten yang terbaik dengan fakta..

Kami mempunyai peraturan yang ketat untuk memilih sumber maklumat dan kami hanya merujuk ke laman web terkemuka, institusi penyelidikan akademik dan, jika mungkin, penyelidikan perubatan yang terbukti. Harap maklum bahawa nombor dalam tanda kurung ([1], [2], dll.) Adalah pautan interaktif untuk kajian sedemikian..

Sekiranya anda berpendapat bahawa mana-mana bahan kami tidak tepat, ketinggalan zaman atau dipersoalkan, pilih dan tekan Ctrl + Enter.

Konjungtivitis kronik adalah konjungtivitis yang berkaitan dengan kelainan pembiasan, penyakit sinus paranasal, dan saluran gastrointestinal dengan perjalanan kronik. Dengan patologi ini, terdapat sedikit data objektif: hiperemia konjungtiva sedikit, kekasaran permukaannya sedikit, disebabkan oleh itu terdapat perasaan mata yang tersumbat.

Apa yang menyebabkan konjungtivitis kronik?

Konjungtivitis kronik sering dikaitkan dengan keadaan kebersihan yang buruk, seperti habuk dan asap di kawasan yang berventilasi buruk, pencahayaan yang tidak mencukupi; ia mungkin disebabkan oleh kesalahan pembiasan (terutamanya hiperopia dan astigmatisme) dan lensa yang tidak dipilih dengan baik. Selalunya, penyakit kronik konjunktiva disebabkan oleh penurunan pemakanan, anemia, penyakit metabolik, dll..

Perlu diingat konjungtivitis profesional yang timbul dari kesan habuk arang batu dan kayu: ia juga biasa berlaku di kilang, wol, kilang kertas, di antara pekerja di kedai panas, dengan penggerak yang terdedah kepada garam arang batu (busa), dan pengimpal elektrik.

Untuk mengetahui sebab-sebab konjungtivitis kronik, adalah penting untuk menyelidiki keadaan saluran lakrimal, rongga hidung dan faring, gigi, rongga hidung adneksal.

Konjungtivitis kronik sering terbentuk selepas konjungtivitis akut..

Gejala konjungtivitis kronik

Perjalanan konjungtivitis kronik adalah panjang dan berterusan; penambahbaikan sering dikaitkan dengan pemburukan. Pesakit mengadu rasa berat sepanjang usia, rasa pasir di mata, terbakar, kesemutan, dan keletihan mata yang cepat semasa bekerja.

Pada bahagian konjungtiva, kemerahan lebih kurang diperhatikan; permukaannya kehilangan kilauan dan menjadi baldu. Biasanya terdapat sedikit pelepasan, dan ia mempunyai ciri mukosa atau mukopurulen; kadang-kadang hampir tidak hadir dan hanya pada waktu pagi terdapat dalam jumlah kecil di sudut kelopak mata.

Apa yang perlu anda kaji?

Cara tinjauan?

Rawatan konjungtivitis kronik

Pertama sekali, adalah perlu untuk menghilangkan penyebab konjungtivitis kronik. Rundingan pakar oftalmologi untuk pemilihan gelas pembetulan yang betul ditunjukkan, terutamanya dengan astigmatisme dan presbiopia. Dengan pembuangan yang banyak, mereka menggunakan cara yang sama seperti konjungtivitis akut. Sekiranya jumlah pelepasan tidak signifikan, astringen digunakan.

Dalam konjungtivitis kronik, mandi dan losyen juga digunakan, di mana mereka menggunakan larutan boraks 2%, larutan asid borik 2%, larutan cuka alum 0,25%, serta perairan aromatik: infusi chamomile, dll. Bury, 0, 25% larutan zink sulfite 3-4 kali sehari dalam kursus 7-10 hari; penanaman air mata buatan.

Konjungtivitis Alergi Kronik

Konjungtivitis alergi lebih cenderung berlaku secara kronik: pembakaran mata yang sederhana, sedikit keputihan, dan sehingga penyakit itu dikesan dan diselesaikan, rawatan hanya membawa peningkatan sementara. Sifat atopik penderitaan ini dapat diasumsikan berdasarkan riwayat alergi positif pesakit dan saudara-mara, yang disahkan oleh eosinofilia dalam kajian smear atau goresan. Semasa mencari alergen, yang rumit oleh ujian kulit yang tidak dapat disimpulkan, pemerhatian pesakit sangat penting. Untuk memperbaiki keadaan pesakit, Dimedrol turun secara berkala menggantikan satu sama lain, 1% larutan adrenalin, dan lain-lain ditetapkan. Bagi pesakit seperti itu, biasanya orang tua, pemanasan turun sebelum menanam, pelantikan penenang yang lemah (bromin, valerian, dll.) Sangat penting, sikap kakitangan perubatan yang prihatin dan bijaksana, cadangan kepada pesakit pada setiap lawatan ke doktor pemikiran dan keselamatan lengkap penyakit ini untuk penglihatan dan kesihatan umum, penekanannya dalam keadaan tertentu, ditekankan.

Konjungtivitis kronik parasit

Onchocerciasis - salah satu jenis helminths, yang dicirikan oleh kerosakan mata.

Ejen penyebabnya adalah filaria. Penyakit ini disebarkan oleh gigitan Moshka. Onchocerciasis terdapat di habitat midges - di Barat, lebih jarang - Afrika Tengah, Amerika Tengah,

Onchocerciasis dicirikan oleh ruam polimorfik yang sangat gatal, "kudis filariasis." Dalam mekanisme lesi kulit, tempat tengah ditempati oleh komponen alergi.

Konjungtivitis kronik terdapat pada hampir setiap pesakit. Penemuan umum adalah permukaan kulit kornea yang mendung. Mereka sama ada hilang tanpa jejak, leher bertambah besar, membentuk fokus besar. Tempoh penyakit ini dibezakan, dicirikan oleh sindrom konjungtiva-kornea, di mana hanya terdapat data subjektif - gatal-gatal pada kelopak mata, laserasi, fotofobia, dan perubahan struktur pada mata belum dikesan.

Penyakit ini disebabkan oleh adanya mikrofilaria pada kornea di ruang anterior, yang dikesan oleh biomikroskopi. Kesucian pengesanan mereka berbeza di zon oncocircular yang berbeza..

Diagnosis dibuat berdasarkan anamnesis (tinggal di kawasan wabak), gejala klinikal ciri, dan pengesanan mikrofilaria. Sebagai ujian diagnostik, reaksi alergi digunakan, yang berlaku dengan satu dos diethylcarbamisine pada dos 50 mg (ujian Mazotti). Reaksi bermula dalam 15-20 minit dan ditunjukkan terutamanya oleh gatal-gatal, yang semakin sengit, semakin besar mikrofilaria. Reaksi alergi boleh disertai dengan pembengkakan kelopak mata, pembengkakan dan pembilasan kulit. Selalunya terdapat reaksi umum: demam, sakit kepala, sakit otot. Reaksi mencapai maksimum setelah 24 jam, dan kemudian reda dalam waktu 48 jam.Rawatan antiparasitik khusus termasuk penggunaan ditrazine secara berurutan atau serentak, yang bertindak pada mikrofilaria, dan antikol, yang mempengaruhi cacing dewasa.

Rawatan onchocerciasis tetap menjadi tugas yang sukar berkaitan dengan reaksi alahan yang berlaku dengan kematian parasit secara besar-besaran dan berkaitan dengan toksisitas ubat. Kekerapan tindak balas buruk yang teruk mencapai 30% atau lebih, kematian dijelaskan. Berkaitan dengan prinsip penting terapi antiparasit ini adalah penggunaan antihistamin dan kortikosteroid dan terapi antihistamin secara serentak.

Konjungtivitis kronik

Konjungtiva adalah membran tisu penghubung yang telus yang menutupi bahagian dalam kelopak mata dan bahagian depan bola mata. Pada tahap bulu mata ia bersempadan dengan kulit, di permukaan dalaman mata masuk ke epitel kornea. Ia juga mengandungi kelenjar lakrimal..

Konjungtivitis kronik adalah reaksi keradangan konjungtiva terhadap faktor yang menjengkelkan. Ini ditunjukkan oleh peningkatan kapal terkecil dengan kesan "mata merah jambu". Mungkin mempunyai sifat berjangkit, tidak berjangkit (terutamanya alahan). Seorang pakar oftalmologi terlibat dalam diagnosis dan rawatan penyakit ini. Mungkin penyertaan pakar terapi, alahan, pakar penyakit berjangkit.

Maklumat am

Konjungtiva mempunyai fungsi pelindung, berkhasiat dan pelembab. Dengan keradangan, keupayaannya dikurangkan secara automatik, yang menyebabkan kerosakan fungsi alat visual dan, dalam jangka panjang, penglihatan berkurang.

Konjungtivitis menyumbang lebih daripada 30% daripada semua kes penyakit mata. Pada musim sejuk, angka ini meningkat hingga 50%. Bentuk kronik, berbeza dengan akut, sering menyerang orang pertengahan usia dan tua, tetapi dalam beberapa tahun kebelakangan ini, kerana komputerisasi penduduk, penyakit ini menjadi sangat meremajakan dan sering dijumpai pada pelajar.

Konjungtivitis kronik: penyebab

Bentuk penyakit kronik muncul sebagai akibat daripada proses keradangan akut yang tidak dirawat atau berkembang secara bebas di bawah pengaruh faktor persekitaran negatif. Oleh itu, dalam senarai penyebab utama penyakit ini, adalah mungkin untuk membezakan faktor berjangkit dan tidak berjangkit secara kondisional.

Faktor Perkembangan Berjangkit

Jangkitan boleh berlaku secara eksogen - dengan hubungan langsung dengan patogen di mata, dan endogen - dengan jangkitan melalui darah atau dari organ tetangga (dengan sinusitis, jangkitan pernafasan akut, dll.). Bergantung pada patogen, terdapat:

  • konjungtivitis bakteria - patogen terutamanya staphylococci, streptococci, chlamydia;
  • viral - berkembang dengan latar belakang jangkitan dengan adenovirus, enterovirus, herpes;
  • kulat - dengan kerosakan pada actinomycetes, coccidia, candida.

Pada pesakit dewasa, 80-85% konjungtivitis berjangkit disebabkan oleh adenovirus dan hanya 10-15% disebabkan oleh pelbagai jenis patogen bakteria. Pada kanak-kanak, peratusan keradangan bakteria dan virus konjunktiva adalah hampir sama.

Perhatian! Bentuk konjungtivitis berjangkit menular dan dapat menular dari orang ke orang, jadi pesakit harus diasingkan.

Faktor Pembangunan Tidak Berkomunikasi

Konjungtivitis tidak berjangkit dikaitkan dengan kerengsaan konjungtiva oleh pelbagai faktor fizikal dan kimia. Ini termasuk:

  • habuk, asap, pencemaran kecil yang lain;
  • pasangan asid dan alkali;
  • kerja lama di angin dan di bilik dengan udara kering;
  • kosmetik berkualiti rendah atau terpilih;
  • trichiasis - kerengsaan menyebabkan pertumbuhan bulu mata yang tidak normal;
  • penggunaan kanta lekap yang berpanjangan;
  • beberapa penyakit kronik (anemia, diabetes mellitus);
  • reaksi alahan badan - terutamanya kepada alergen udara (rambut haiwan, debunga);
  • kesalahan pembiasan yang tidak diperbetulkan (astigmatisme, rabun jauh, dll.);
  • ketegangan mata yang berpanjangan dalam keadaan pencahayaan yang buruk;
  • kekurangan vitamin tertentu (A, E, C, kumpulan B);
  • kerja lama di belakang monitor komputer tanpa cermin mata keselamatan - sindrom mata kering berkembang.

Gejala

Konjungtivitis kronik tidak mempunyai gejala yang ketara. Kumpulan gejala mungkin berbeza-beza bergantung pada jenis konjungtivitis dan penyebabnya. Kumpulan gejala yang biasa:

  • gatal, terbakar, rasa pasir di mata;
  • kesakitan semasa menggerakkan bola mata;
  • peningkatan kepekaan fotosensia, hingga fotofobia;
  • keparahan kelopak mata, pembengkakan tisu okular;
  • peningkatan air mata atau, sebaliknya, mata kering;
  • keletihan dengan kelopak mata;
  • hiperemia konjungtiva dengan peningkatan saluran darah;
  • pembuangan mukus-purulen.

Rujukan! Perbezaan utama antara bentuk konjungtivitis bakteria adalah kehadiran pelepasan purulen kuning atau hijau, alergi - bengkak dan kemerahan kelopak mata, gatal-gatal yang teruk; dengan bentuk virus, tisu dan organ bersebelahan sering terjejas, yang disertai dengan gejala hidung berair, batuk dan tanda-tanda SARS lain.

Penyakit ini jarang muncul dalam bentuk bebas dan sering digabungkan dengan patologi okular yang lain. Bezakan:

  • blepharoconjunctivitis;
  • keratoconjunctivitis;
  • episcleritis - bentuk penyakit tanpa pelepasan;
  • konjunktivokalasis - formasi yang dilipat di sempadan bola mata dan mukosa dalaman kelopak mata, yang boleh menyebabkan kerengsaan.

Rujukan! Pada kerosakan mata kronik dengan klamidia (Clamydia trachomatis), bentuk khas keratoconjunctivitis kronik, trachoma, berkembang. Pemburukan penyakit ini yang kerap menyebabkan jaringan parut dengan risiko tinggi kebutaan..

Diagnostik

Gejala ringan tidak memungkinkan untuk menilai sepenuhnya kemungkinan kerosakan pada kesihatan mata. Ramai pesakit mengaitkan gejala konjungtivitis pada saluran pecah dan overtrain biasa. Walaupun begitu, sebarang keradangan pada organ penglihatan adalah alasan serius untuk menghubungi klinik, kerana perubahan sedikit pun pada struktur mata dapat mempengaruhi kualiti penglihatan secara serius..

Pakar oftalmologi menggunakan pelbagai kaedah diagnostik instrumental dan ujian visual untuk pemeriksaan. Di samping itu, dia menulis petunjuk untuk ujian makmal - mereka perlu untuk mengetahui sebab-sebab penyakit dan menentukan kaedah rawatan.

Kaedah diagnostik instrumental:

  • visometri - untuk menilai ketajaman visual;
  • biomikroskopi - mendedahkan perubahan dalam struktur konjunktiva (kekasaran permukaan, tahap hiperemia, kehadiran pertumbuhan papillary);
  • Skioskopi dan refractometry - untuk mengenal pasti patologi pembiasan.

Untuk menilai kerja kelenjar lakrimal, satu set ujian khas ditetapkan:

  • Ujian Schirmer - menilai aktiviti lakrimasi menggunakan kertas turas, yang digunakan di tepi kelopak mata bawah selama 5 minit, selepas itu batas kawasan yang dibasahi diperhatikan. Norma: 18–25 mm; pada tahap 11-15 mm, peringkat pertama sindrom mata kering bermula.
  • Ujian Norn - menentukan kestabilan filem air mata sekiranya tidak berkelip. Norma: 11-22 saat (bergantung pada usia pesakit).
  • Uji penanaman fluorescein - menentukan kehadiran jurang dalam struktur filem air mata. Penyelesaian 0.1-0.2% fluorescein ditanamkan, setelah itu mata dilihat di bawah lampu pendarfluor celah.
  • smear bakteriologi dari konjunktiva - mengenal pasti patogen dan menentukan tahap kepekaannya dengan pemilihan antibiotik yang sesuai;
  • analisis untuk PCR dan ELISA - dengan klamidia;
  • tahap imunoglobulin dalam ujian alergi darah dan kulit - jika anda mengesyaki bentuk alahan penyakit;
  • ujian gula darah - untuk menghilangkan diabetes.

Pengurusan dan Rawatan Gejala

Tujuan utamanya bukan hanya untuk menghilangkan gejala yang tidak menyenangkan kepada pesakit, tetapi juga untuk menghilangkan penyebab kerengsaan. Wajib menetapkan rawatan etiotropik (dengan penghapusan penyebabnya):

  • badan asing dikeluarkan;
  • buat epilasi bulu mata dengan pertumbuhan patologi;
  • gangguan penglihatan yang betul;
  • mengambil cermin mata khas untuk bekerja di komputer;
  • hilangkan hubungan dengan alergen yang menjengkelkan atau kurangkannya.

Untuk mengurangkan gejala reaksi keradangan, kompleks agen topikal ditetapkan:

  • sebatian anti-radang - infusi chamomile, calendula, St. John's wort, teh, larutan resorcinol, jika perlu - kortikosteroid;
  • antihistamin - dengan bentuk alahan penyakit;
  • titisan disinfektan dan antibakteria;
  • titisan pelembap "air mata buatan";
  • persediaan vitamin - dalam bentuk titisan dan bahagian dalam;
  • aplikasi salap dengan komposisi pemulihan dan penyembuhan - pada waktu malam.

Rawatan konjungtivitis kronik memerlukan ketekunan dan kesabaran. Sebilangan pesakit memerlukan pertukaran pekerjaan atau tempat kediaman untuk penyembuhan lengkap dan terakhir. Terdapat peluang untuk membiarkan penyakit ini melayang, proses keradangan menuju ke struktur mata yang berdekatan, yang memprovokasi patologi visual yang lebih serius:

  • peleburan tisu kornea dan iris;
  • kehilangan penglihatan, sehingga kebutaan sepenuhnya;
  • miopia, hiperopia, astigmatisme;
  • strabismus;
  • katarak;
  • glaukoma;
  • entropion - kelainan kelopak mata ke arah bola mata;
  • hakisan dan ulser kornea;
  • pendarahan di bola mata;
  • iridocyclitis;
  • gangguan bekalan darah ke mata dengan detasmen retina.

Ramalan dan Pencegahan

Sekiranya rawatan yang mencukupi, prognosis untuk masa depan adalah baik. Namun, untuk mengelakkan kambuh, patuhi cadangan pencegahan penyakit:

  • gunakan peralatan pelindung diri untuk mata semasa bekerja di tempat kerja;
  • merawat masalah penglihatan yang tepat pada masanya;
  • jangan memulakan penyakit berjangkit;
  • menguatkan imuniti;
  • menebus kekurangan vitamin;
  • ikuti peraturan kebersihan diri - basuh tangan anda lebih kerap, ganti tuala dan tempat tidur, gunakan serbet pakai buang.

Pemakanan seimbang, aktiviti fizikal yang sederhana dan berjalan-jalan di udara segar akan memberi banyak faedah. Sekiranya anda ingin menjaga kesihatan mata sehingga usia tua, menjalani gaya hidup yang diukur dan berehat lebih banyak.

Konjungtivitis - cara merawat, gejala dan tanda, sebab dan jenisnya

Konjungtivitis difahami sebagai keradangan membran mukus mata - konjungtiva. Penyebab reaksi keradangan boleh menjadi bakteria dan virus, lebih jarang alergen. Selalunya, penyakit ini diperhatikan semasa wabak influenza sebagai komplikasi penyakit nasofaring.

Konjungtivitis adalah penyakit berjangkit yang berkembang dengan cepat dan boleh mempengaruhi lapisan bola mata yang lebih dalam. Konjungtiva meliputi permukaan belakang kelopak mata dan bahagian depan mata ke kornea. Sekiranya tidak dirawat, keratitis, uveitis mula berkembang..

Pengelasan

Terdapat beberapa klasifikasi konjungtivitis, bergantung kepada penyebab keradangan..

Disebabkan oleh

Jenis penyakit bergantung kepada penyebab keradangan:

  1. Bakteria - disebabkan oleh mikroorganisma patogen (streptococci, gonococci, difteria bacilli dan sejenisnya).
  2. Chlamydia - berlaku apabila klamidia memasuki kantung konjungtiva.
  3. Sudut - berkembang di bawah pengaruh diplobacilli. Ia juga disebut konjungtivitis sudut..
  4. Kulat - dimanifestasikan sebagai hasil penyebaran kulat patogen.
  5. Viral - disebabkan oleh pelbagai virus (virus herpes, adenovirus).
  6. Konjungtivitis alergi - berkembang di bawah pengaruh faktor alahan.
  7. Dystrophic - berlaku di bawah tindakan bahan yang agresif pada selaput lendir mata (bahan cat dan varnis, reagen kimia).

Mengikut jenis keradangan

Mengikut jenis keradangan, konjungtivitis adalah akut dan kronik. Konjungtivitis akut mempunyai satu jenis - konjungtivitis wabak.

Mengikut jenis perubahan morfologi

Klasifikasi mengikut jenis perubahan morfologi membran mukus mata:

  1. Catarrhal - rembesan lendir.
  2. Purulen - pembentukan nanah.
  3. Papillary - penampilan anjing laut di kelopak mata atas.
  4. Hemorrhagic - pendarahan.
  5. Follicular - penampilan folikel.
  6. Filmy - muncul dengan latar belakang jangkitan pernafasan akut.

Setiap jenis konjungtivitis menampakkan diri dengan cara tersendiri dan mempunyai gejala ciri bentuk penyakit tertentu..

Punca konjungtivitis

Konjungtivitis boleh berlaku di bawah tindakan faktor-faktor tertentu yang menyebabkan reaksi keradangan. Ia boleh menjadi:

  1. Jangkitan Mereka disebabkan oleh mikroorganisma patogen dan oportunistik, klamidia, kulat dan virus..
  2. Alahan. Reaksi alergi boleh berlaku akibat memakai lensa atau mengambil ubat..

Semua faktor ini boleh menimbulkan kemunculan keradangan hanya apabila mereka membran mukus. Konjungtivitis disebarkan oleh titisan udara, melalui organ pernafasan dan pendengaran, tangan yang tidak dicuci, atau berkembang akibat faktor berbahaya.

Gejala keradangan

Terdapat beberapa gejala tidak spesifik yang menjadi ciri semua jenis konjungtivitis. Ini termasuk:

  1. Bengkak dan kemerahan kelopak mata.
  2. Pembengkakan mukosa.
  3. Kemerahan konjungtiva.
  4. Tindak balas cahaya.
  5. Lacrimation.
  6. Gosok di mata.
  7. Perasaan "mote" di mata.
  8. Pelepasan nanah dan / atau lendir.

Selalunya, konjungtivitis disertai dengan suhu gantung, kelemahan umum, penyembuhan saluran pernafasan dan sebagainya..

Konjungtivitis juga ditunjukkan oleh gejala tertentu yang memungkinkan untuk mendiagnosis jenis keradangan tertentu. Untuk melakukan ini, anda perlu melakukan beberapa siri analisis.

Gejala khusus untuk setiap jenis dijelaskan di bawah..

Konjungtivitis akut

Nama kedua untuk konjungtivitis ini adalah wabak. Ia berkembang akibat sentuhan dengan tongkat Koch-Wicks pada selaput lendir mata. Konjungtivitis akut merebak dengan cepat dari orang ke orang.

Selalunya, konjungtivitis akut menyerang penduduk Asia atau Kaukasus. Wabak berlaku pada musim gugur atau musim panas. Konjungtivitis menyebar melalui udara atau melalui orang yang bersentuhan antara satu sama lain, ia sangat menular.

Keradangan bermula secara tiba-tiba. Tempoh inkubasi adalah hingga dua hari. Konjungtivitis biasanya muncul di kedua mata. Kelopak mata lendir berubah menjadi merah, selepas itu mata mereka sendiri memerah. Kemerahan dan pembengkakan kelopak mata bawah muncul. Selepas beberapa hari, lendir atau nanah mula menonjol, atau bersama-sama. Filem merah-coklat terbentuk, ia boleh dikeluarkan dari mata. Lebam titik muncul di mata. Pesakit mempunyai reaksi khusus terhadap cahaya terang, ada rasa sakit di mata.

Rawatan yang betul akan menyembuhkan radang selaput lendir mata sekurang-kurangnya lima hari, maksimum dua puluh.

Konjungtivitis bakteria

Keradangan yang disebabkan oleh bakteria cocci agak akut. Ia bermula dengan munculnya warna kelabu-kuning yang mendung dan tebal. Rembesan ini membutakan kelopak mata bersama-sama. Mata kering dan kulit di sekitar mata muncul. Mungkin penampilan kesakitan dan keperitan. Selalunya, hanya satu mata yang meradang, tetapi jika anda memulakan penyakit dan tidak mengubatinya, maka mata kedua mungkin meradang.

  • Konjungtivitis yang disebabkan oleh staphylococci berlanjutan dengan penampilan bengkak dan kemerahan, pelepasan nanah dan lendir, yang membutakan kelopak mata. Terdapat sensasi terbakar, saya ingin terus menggaru mata saya. Terdapat perasaan "mote" di mata, sakit di mata dari cahaya. Sekiranya anda tidak menangguhkan rawatan dan menggunakan salap atau titisan dengan antibiotik tepat pada masanya, anda boleh menyingkirkan konjungtivitis dalam lima hari.
  • Konjungtivitis yang disebabkan oleh gonokokus hanya muncul pada bayi baru lahir. Mereka dijangkiti ketika melalui saluran kelahiran, sementara ibu adalah pembawa gonore. Keradangan muncul dengan cepat. Kelopak mata dan membran mukus membengkak dengan teruk. Pelepasan nanah dan lendir mempunyai rupa "slop daging", sementara mereka dibebaskan ke luar ketika membuka mata. Selepas beberapa minggu, pembuangan menjadi cair dan hijau. Akhirnya, mereka berhenti menonjol hanya selepas dua bulan. Pada masa ini, bengkak dan kemerahan reda. Rawatan dengan ubat-ubatan antibiotik harus dilakukan sebelum berakhirnya penyakit ini.
  • Konjungtivitis yang disebabkan oleh Pseudomonas aeruginosa berlalu dengan banyak nanah. Kemerahan, bengkak, rasa sakit muncul, air mata mengalir.
  • Konjungtivitis yang disebabkan oleh pneumokokus juga muncul pada kanak-kanak dan akut. Pertama mata menjadi radang, dan kemudian mata yang lain. Penyakit ini bermula dengan munculnya nanah, kelopak mata membengkak. Lebam titik terbentuk pada mata. Filem muncul yang mudah dikeluarkan dari mata. Maklumat lebih lanjut mengenai rawatan konjungtivitis pada kanak-kanak ditulis di sini..
  • Konjungtivitis, yang berkembang dengan difteria, dicirikan oleh edema, kemerahan dan pengetatan kelopak mata. Mata sangat sukar untuk dibuka. Peruntukan berubah dari berlumpur menjadi sukrosa. Filem kelabu muncul yang tidak dapat dikeluarkan dari mata, jika tidak, kawasan pendarahan kecil akan muncul. Selepas dua minggu, filem-filem itu sendiri akan hilang, pembengkakan akan berkurang, tetapi pembuangannya akan meningkat. Selepas masa ini, penyakit ini menjadi kronik. Konjungtivitis jenis ini mungkin disertai oleh komplikasi..

Konjungtivitis klamidia

Pertama, ada ketakutan cahaya, sementara kelopak mata membengkak, dan selaput lendir berubah menjadi merah. Pelepasan nanah kecil, tetapi agak melekit. Di kawasan kelopak mata bawah, keradangan paling ketara..

Sekiranya anda tidak mematuhi peraturan kebersihan, maka anda boleh memindahkan keradangan ke mata kedua.

Konjungtivitis jenis ini boleh dijangkiti di kolam atau mandi semasa melawat sebilangan besar orang..

Konjungtivitis virus

Selalunya, konjungtivitis virus disebabkan oleh virus adenovirus atau herpes.

Seorang pesakit dengan konjungtivitis virus harus diasingkan dari orang yang sihat, kerana penyakit ini sangat menular.

Penyakit ini berlanjutan dengan kemerahan kelopak mata, kemunculan folikel. Filem yang mudah ditanggalkan kadang-kadang berlaku. Gejala bersamaan konjungtivitis virus: takut cahaya, lakrimasi, blepharospasm.

Bentuk konjungtivitis adenoviral:

  • Filem. Filem muncul yang boleh dikeluarkan tanpa masalah. Lebam dan bengkak mungkin berlaku..
  • Catarrhal. Gejala tidak dinyatakan. Kemerahan ringan dan sedikit pelepasan muncul.
  • Follikular. Vesikel kecil muncul di konjungtiva - folikel.

Konjungtivitis yang disebabkan oleh adenovirus boleh berlaku dengan demam dan sakit tekak..

Konjungtivitis alahan

  1. Musim bunga.
  2. Alergi terhadap sediaan atau lensa oftalmik.
  3. Demam Hay.
  4. Kronik.

Jenis konjungtivitis dapat ditentukan dengan analisis. Adalah perlu untuk menentukan bentuknya, untuk memilih rawatan.

Gejala konjungtivitis alergi: gatal dan terbakar, bengkak, kemerahan, takut cahaya, air mata.

Konjungtivitis kronik

Ini adalah salah satu keradangan berpanjangan. Pesakit bimbang tentang keparahan kelopak mata, demam, rasa "sampah" di mata, sakit, mata letih ketika membaca. Pada konjungtivitis kronik, kemerahan dan ketidaksamaan pada konjungtiva dapat dilihat. Pelepasan lendir tidak ketara.

Bentuk penyakit ini boleh berlaku di bawah pengaruh faktor yang menjengkelkan (habuk, bahan kimia, asap, dan sebagainya). Konjungtivitis berlaku dengan penyakit saluran gastrousus, sistem pernafasan, dengan anemia, dan sebagainya..

Konjungtivitis seperti itu dirawat dengan menghilangkan faktor yang menjengkelkan dan memulihkan mata. Sebelum diagnosis perkakasan, sejarah perubatan lengkap dikumpulkan: hubungan dengan pesakit, alergen, bahan kimia, berapa lama penyakit itu berlaku, selain gejala yang dijelaskan di atas, adakah terdapat tanda-tanda lain mengenai jenis gangguan penglihatan umum? Hanya selepas gambar penuh doktor akan menetapkan bilik perkakasan.

Konjungtivitis sudut (sudut)

Ia dipanggil Morax-Axenfeld Bacillus. Biasanya memakai bentuk kronik. Kesakitan dan gatal-gatal muncul di sudut mata. Kulit menjadi merah di sana, retakan mungkin muncul. Pelepasannya tebal dan lendir, menguat dengan ketulan..

Tanpa rawatan, keradangan boleh berlangsung selama bertahun-tahun..

Konjungtivitis purulen

Disebut oleh bakteria coccal. Pesakit mengalami pembuangan nanah yang banyak.

Untuk menyembuhkan konjungtivitis purulen, perlu menggunakan ubat dengan antibiotik.

Konjungtivitis papillary

Konjungtivitis ini boleh berlaku untuk waktu yang lama, ia adalah bentuk klinikal konjungtivitis yang disebabkan oleh alergen. Dengan konjungtivitis, mukosa tidak rata muncul. Gatal, sakit pada kelopak mata. Pelepasan tidak banyak.

Konjungtivitis papillari boleh berlaku akibat penggunaan lensa, prostesis untuk mata secara berterusan, atau dengan sentuhan permukaan mata yang berpanjangan dengan sesuatu yang asing.

Konjungtivitis catarrhal

Disebabkan oleh banyak faktor (virus, alahan, kronik). Dengan konjungtivitis seperti itu, sedikit pembengkakan, kemerahan diperhatikan. Peruntukan bersifat lendir atau mukopurulen. Tindak balas cahaya tidak ketara.

Konjungtivitis catarrhal dapat disembuhkan dalam sepuluh hari, tanpa komplikasi..

Konjungtivitis folikular

Folikel berwarna kelabu-merah jambu muncul di membran. Kelopak mata sedikit membengkak. Kemerahan teruk. Kerana folikel, terdapat banyak rembesan air mata dan penutupan kelopak mata yang ketara..

Keradangan dinyatakan selama kira-kira tiga minggu, kemudian seminggu atau tiga minggu terdapat penurunan. Konjungtivitis boleh bertahan hingga tiga bulan.

Suhu konjungtivitis

Suhu dengan konjungtivitis selalunya tetap normal, tetapi bersamaan dengan penyakit berjangkit-inflamasi, ia boleh meningkat.

Suhu dalam kes ini hanyalah tanda jangkitan, bukan konjungtivitis.

Cara merawat konjungtivitis

Adakah konjungtivitis berjangkit atau tidak? Dan bagaimana untuk menghilangkan penyakit ini? Rawatan apa-apa jenis konjungtivitis didasarkan pada prinsip umum yang berdasarkan penghapusan penyebab keradangan dan penggunaan ubat-ubatan yang menyekat gejala. Untuk menghilangkan gejala keradangan, ubat-ubatan yang mesti disuntik ke mata digunakan..

Apabila gejala pertama muncul, anda perlu meneteskan titisan mata dengan ubat bius, bilas kelopak mata anda dengan antiseptik. Setelah menghapuskannya, perlu memperkenalkan ubat dengan antibiotik, komponen antivirus. Semuanya bergantung kepada penyebab konjungtivitis. Berapa banyak konjungtivitis yang dirawat pada orang dewasa dan sama ada dia akan memberitahu artikel ini.

  • Dengan konjungtivitis bakteria, salap dengan antibiotik digunakan (salap tetrasiklin).
  • Semasa viral - ubat antivirus tempatan (Keretsid).
  • Dalam kes alahan - antihistamin (titisan dengan Dibazolum).

Rawatan harus berterusan sehingga gejala dihilangkan sepenuhnya. Jangan gunakan penutup mata untuk mengelakkan pertumbuhan bakteria. Ini akan mengelakkan berlakunya komplikasi..

Rawatan konjungtivitis di rumah

Konjungtivitis virus

Ubat yang mengandungi interferon (interferon) digunakan. Mereka disuntik ke dalam mata dalam bentuk larutan segar. Tiga hari pertama - dari 6 hingga 8 kali sehari, pada hari berikutnya dari 4 hingga 5 kali sehingga gejala dihilangkan.

Sehingga empat kali sehari, salap antivirus (Bonaphthonic) harus digunakan. Sekiranya konjungtivitis sangat ketara, maka Diclofenac boleh digunakan. Apabila kering, anda boleh menggunakan titisan seperti Systeyn.

Konjungtivitis bakteria

Sepanjang rawatan, perlu meneteskan Diclofenac hingga 4 kali sehari. Ini akan mengurangkan keradangan. Peruntukan mesti dikeluarkan dari mata dengan penyelesaian antiseptik. Untuk menekan kesan mikroba, anda boleh menggunakan titisan atau salap dengan antibiotik (Erythromycin) dalam tiga hari pertama hingga 6 kali sehari, kemudian 2-3 kali sehari sehingga gejala hilang.

Konjungtivitis klamidia

Dalam kes ini, anda mesti mengambil 1 tablet Levofloxacin. Rawatan dengan antibiotik ditambah, yang digunakan 4-5 kali sehari. Mereka boleh digunakan untuk waktu yang lama sehingga semua gejala dapat diselesaikan..

Untuk mengurangkan keradangan, anda boleh meneteskan Diclofenac 2 kali sehari. Dengan mata kering, disyorkan untuk menggunakan Oftagel.

Konjungtivitis purulen

Mata harus dicuci dengan larutan antiseptik. Ini akan membersihkan mata pelepasan. Salap disuntik ke mata hingga 3 kali sehari sehingga gejala hilang.

Konjungtivitis alahan

Antihistamin digunakan 2 kali sehari sehingga gejala hilang. Untuk kesan yang lebih baik, ubat anti-radang (Diclofenac) boleh digunakan. Dalam keradangan teruk, titisan dengan kortikosteroid digunakan (Toradex).

Video

Konjungtivitis kronik

Untuk mengurangkan keradangan pada mata, anda perlu meneteskan larutan zink sulfat dan resorcinol. Anda boleh menggunakan ubat seperti Protargol 2-3 kali sehari. Salap merkuri diberikan pada waktu malam..

Ubat untuk rawatan

Kementerian Kesihatan mengesyorkan penggunaan salap dan titisan mata untuk konjungtivitis.

  1. Erythromycin (antibiotik);
  2. Tetrasiklin (antibiotik);
  3. Gentamicin (antibiotik);
  4. Merkuri kuning (antiseptik).

Turun

  1. Picloxidine (antiseptik);
  2. Chloramphenicol (antiseptik);
  3. Albucid (antiseptik);
  4. Diclofenac (anti-radang);
  5. Olopatodine (anti-radang);
  6. Suprasin (antiallergik);
  7. Oksial (pelembap) dan sebagainya.

Kaedah rawatan dengan ubat-ubatan rakyat

Ubat tradisional hanya boleh menjadi rawatan tambahan.

Kaedah yang paling berkesan dianggap sebagai:

  • Kompres Dill. Kisar dill untuk memanggang dan perah jus dari dalamnya. Basahkan kain yang bersih dengannya dan sapukan pada mata selama 20 minit.
  • Setitis madu. Untuk membahagi satu bahagian madu dalam dua bahagian air rebus. Titiskan jika perlu.
  • Losyen pinggul mawar. 2 sudu teh rosehip hancur tuangkan segelas air mendidih. Tegaskan setengah jam, saring dan buat kompres.
  • Losyen dan basuh dengan infus pisang. Tumbuk satu sudu teh biji pisang. Tuangkan air mendidih dan bertegas 30 minit.
  • Datura memampatkan. Kisar daun segar dan tuangkan air mendidih. Tegaskan 30 minit dan ketegangan.

Video

Terapi pemulihan

Akibat keradangan membran mukus mata, gangguan penglihatan boleh berlaku. Walaupun selepas rawatan berpanjangan, rasa tidak selesa kadang-kadang dapat dilihat, tetapi ia dapat dihilangkan dengan rawatan yang tepat..

Pakar menasihatkan segera setelah hilangnya gejala yang tidak menyenangkan yang berkaitan dengan konjungtivitis, untuk memulakan rawatan dengan ubat-ubatan tempatan yang akan membolehkan anda memulihkan selaput lendir mata yang rosak dengan cepat.

Salah satu ubat yang paling berkesan untuk mempercepat pemulihan mukosa adalah gel berdasarkan darah anak lembu muda Solcoseryl.

Gel ini membolehkan anda membangkitkan reaksi metabolik dalam sel, akibatnya tisu selaput lendir pulih lebih cepat. Apabila pertumbuhan semula berlaku, fungsi mata juga dipulihkan. Ubat itu membolehkan pembentukan tisu secara seragam. Rawatan solcoseryl mungkin memakan masa hingga tiga minggu.

Sebelum menggunakan ubat ini, adalah mustahak untuk mendapatkan nasihat pakar oftalmologi.

Cara menghilangkan bengkak kelopak mata atas, baca artikel ini.

Rawatan konjungtivitis: video

kesimpulan

Konjungtivitis adalah masalah serius dan memerlukan rawatan wajib. Agar tidak memburukkan lagi keadaan, perlu mematuhi peraturan kebersihan: gunakan tuala individu, linen, cuci tangan, jangan mengunjungi tempat awam, jangan mencuci diri dengan air dengan kandungan peluntur yang tinggi.

Rawatan yang tepat dan tepat pada masanya akan menyembuhkan konjungtivitis dalam masa sesingkat mungkin. Adalah perlu untuk melawat pakar oftalmologi yang akan menentukan bentuk penyakit ini dan menetapkan ubat untuk terapi - titisan mata antibakteria, ubat antivirus atau antiallergenik.