4.4. Penglihatan teropong

Kanta

Penglihatan binokular - persepsi objek sekeliling dengan dua mata (dari bahasa Latin dua - dua, ulus - mata) - disediakan di bahagian kortikal penganalisis visual kerana mekanisme penglihatan fisiologi yang paling rumit - pelakuran, iaitu gabungan gambar visual yang berlaku secara berasingan di setiap mata (monokular gambar), menjadi satu persepsi visual gabungan.

Satu gambar objek yang dapat dilihat dengan dua mata hanya mungkin jika gambarnya menyentuh titik retina yang sama, atau sepadan, yang merangkumi fossa pusat retina kedua mata, dan juga titik retina yang terletak secara simetri berkenaan dengan fossa pusat (Gbr. 4.17). Titik berasingan digabungkan di fossa tengah, dan medan reseptor yang sepadan dengan satu sel ganglion sesuai dengan bahagian retina yang tinggal. Sekiranya memproyeksikan gambar objek ke titik retina kedua mata yang tidak simetri, atau disebut berbeza, gambar berganda berlaku - diplopia.

Penglihatan teropong terbentuk secara beransur-ansur dan mencapai perkembangan penuh pada 7-15 tahun. Ia hanya mungkin berlaku dalam keadaan tertentu, dan pelanggaran salah satu daripadanya dapat menyebabkan gangguan penglihatan teropong, akibatnya sifat penglihatan menjadi monokular (penglihatan dengan satu mata) atau serentak, di mana impuls dapat dilihat dari satu atau yang lain di pusat-pusat visual yang lebih tinggi mata. Penglihatan monokular dan serentak membolehkan anda mendapatkan idea hanya mengenai ketinggian, lebar dan bentuk objek tanpa menilai kedudukan relatif objek di ruang secara mendalam.

Ciri kualitatif utama penglihatan binokular adalah penglihatan stereoskopik objek yang mendalam, yang membolehkan anda menentukan tempatnya di ruang angkasa, untuk melihat dengan lega, kedalaman dan kelantangan. Imej dunia luar dianggap sebagai tiga dimensi. Dengan penglihatan teropong, bidang pandangan berkembang dan ketajaman visual meningkat (sebanyak 0.1-0.2 atau lebih).

Dengan penglihatan monokular, seseorang menyesuaikan diri dan mengorientasikan ruang, menilai ukuran objek yang biasa. Semakin jauh subjeknya, semakin kecil nampaknya. Semasa memusingkan kepala, objek yang terletak pada jarak yang berbeza dipindahkan satu sama lain. Dengan penglihatan seperti itu, paling sukar untuk menavigasi di antara objek yang terletak berhampiran, misalnya, sukar untuk memasukkan hujung benang ke dalam mata jarum, menuangkan air ke dalam gelas, dll. Kekurangan penglihatan teropong menghadkan kesesuaian profesional seseorang.

Keadaan berikut diperlukan untuk pembentukan penglihatan binokular normal (stabil):

  • Ketajaman penglihatan yang mencukupi dari kedua-dua mata (sekurang-kurangnya 0.4), di mana imej objek yang jelas pada retina terbentuk.
  • Mobiliti kedua-dua bola mata percuma. Ini adalah nada normal dari kedua-dua belas otot oculomotor yang menyediakan pemasangan paksi visual yang selari, yang diperlukan untuk kewujudan penglihatan binokular, ketika sinar dari objek yang dimaksudkan diproyeksikan ke kawasan pusat retina. Kedudukan mata ini memberikan orthophoria (optik Yunani - lurus, bantalan foros). Secara semula jadi, orthophoria jarang diperhatikan, dalam 70-80% kes terdapat heterofori (Yunani geteros - yang lain), yang dianggap sebagai manifestasi strabismus laten. Keadaan kedua-dua mata ini dicirikan oleh kenyataan bahawa pada waktu rehat, mereka dapat mengambil posisi di mana paksi visual sebelah mata menyimpang ke dalam (esoforia), atau ke luar (exophore), atau ke atas (hiperforia), atau ke bawah (hipoforia). Penyebab heterofori dianggap sebagai kekuatan otot oculomotor yang tidak sama, iaitu ketidakseimbangan otot. Walau bagaimanapun, tidak seperti strabismus eksplisit, heterophoria mengekalkan penglihatan binokular kerana wujudnya refleks gabungan. Sebagai tindak balas kepada penampilan penggandaan fisiologis dari korteks serebrum, isyarat diterima yang segera memperbaiki nada otot oculomotor, dan dua gambar objek bergabung menjadi satu gambar. Patologi alat oculomotor adalah salah satu penyebab utama kehilangan penglihatan teropong. Tahap heterofori yang dinyatakan dalam dioptor prisma ditentukan oleh penyimpangan garis visual salah satu mata dari titik penetapan.
  • Magnitud yang sama bagi kedua-dua mata adalah iskonium. Harus diingat bahawa dengan ketidaksamaan ukuran gambar (aniseiko-nia) 1.5-2.5%, sensasi subjektif yang tidak menyenangkan di mata (fenomena asthenopik) berlaku, dan dengan aniseikonia penglihatan teropong 4-5% atau lebih hampir mustahil. Imej dengan ukuran berbeza timbul dengan anisometropia - pembiasan dua mata yang berbeza.
  • Keupayaan berfungsi normal retina, laluan dan pusat visual yang lebih tinggi.
  • Lokasi dua mata dalam satu satah depan dan mendatar. Dengan anjakan satu mata semasa kecederaan, dan juga dalam hal perkembangan proses keradangan atau tumor di orbit, simetri penjajaran medan visual terputus, penglihatan stereoskopik hilang.

Terdapat beberapa cara mudah untuk mengesan penglihatan binokular tanpa menggunakan instrumen..

Yang pertama adalah menekan jari pada bola mata di kelopak mata, ketika mata terbuka. Dalam kes ini, penglihatan berganda muncul jika pesakit mempunyai penglihatan binokular. Ini disebabkan oleh fakta bahawa apabila satu mata dialihkan, gambar objek tetap akan bergerak ke titik retina asimetris.

Kaedah kedua adalah percubaan pensil, atau ujian slip yang disebut, di mana kehadiran atau ketiadaan bipokularitas dikesan menggunakan dua pensil biasa. Pesakit memegang satu pensil secara menegak di lengannya yang terentang, doktor memegang yang lain dalam kedudukan yang sama. Kehadiran penglihatan teropong pada pesakit disahkan jika, dengan pergerakan yang cepat, dia jatuh dengan hujung penselnya ke hujung pensil doktor..

Kaedah ketiga adalah ujian "lubang di telapak tangan anda". Dengan satu mata, pesakit melihat ke jarak melalui tiub yang digulung dari kertas, dan di depan mata kedua dia meletakkan telapak tangannya pada paras hujung tiub. Di hadapan penglihatan teropong, gambar ditumpangkan dan pesakit melihat lubang di telapak tangannya, dan di dalamnya objek dapat dilihat oleh mata kedua.

Kaedah keempat adalah ujian dengan pergerakan penyesuaian. Untuk melakukan ini, pesakit terlebih dahulu menetapkan pandangan dengan kedua-dua mata pada objek yang terletak dekat, dan kemudian satu mata ditutup dengan telapak tangannya, seolah-olah "memalingkannya" dari tindakan penglihatan. Dalam kebanyakan kes, mata menyimpang ke hidung atau ke luar. Apabila mata dibuka, biasanya kembali ke posisi semula, iaitu, ia membuat pergerakan pemasangan. Ini menunjukkan adanya penglihatan binokular pada pesakit..

Untuk penentuan sifat penglihatan yang lebih tepat (monokular, serentak, tidak stabil, dan binokular stabil) dalam praktik klinikal, kaedah penyelidikan perkakasan digunakan secara meluas, khususnya, teknik Belostotsky - Friedman yang diterima umum menggunakan peranti empat titik Tsvetotest TsT-1 (Rusia). Pada skrinnya empat mata bersinar: putih, merah dan dua hijau. Subjek melihat melalui kacamata dengan kaca merah di depan mata kanan dan hijau di depan kiri. Bergantung pada jawapan yang diberikan pesakit, dengan jarak 5 m, anda dapat menentukan kehadiran atau ketiadaannya dengan tepat penglihatan teropong, serta menentukan mata depan (kanan atau kiri).

Untuk menentukan penglihatan stereoskopik, Fly-stereotest (dengan gambar lalat) Titmus Optical (USA) sering digunakan. Untuk menentukan nilai aniseikonia, haploskop pemisahan fasa digunakan. Selama kajian, pesakit ditawari untuk menggabungkan dua setengah lingkaran menjadi lingkaran tanpa langkah lengkap, mengubah ukuran salah satu dari setengah lingkaran. Peratusan aniseikonia pesakit adalah peratusan separuh bulatan untuk mata kanan hingga separuh bulatan untuk mata kiri.

Kaedah perkakasan untuk mengkaji penglihatan stereoskopik banyak digunakan dalam amalan kanak-kanak dalam diagnosis dan rawatan strabismus.

Penglihatan teropong atau serentak?

Pencarian Yandex
Ke halaman.

Sebilangan orang mengatakan bahawa mata kiri saya menyipit ke hidung (terutamanya jika anda melihat pandangan anda di hujung hidung mereka, misalnya).
Di beberapa klinik saya diperiksa alat ketika perlu melihat lubang, dengan satu mata melihat bulatan merah dan yang lain salib hijau. Menurut doktor, sekiranya terdapat penglihatan binokular, salib hijau harus betul-betul terletak di tengah bulatan merah (dan dengan monokular, saya hanya akan melihat satu daripada dua angka). Salib saya terletak di luar bulatan (tanpa melintasinya), dan doktor mengatakan bahawa memang, sebaik sahaja saya melihat melalui lubang, mata kiri saya bergerak ke kanan. Tetapi pada masa yang sama, kedua-dua tokoh itu dapat dilihat dengan jelas.
Di klinik lain, alatnya serupa, hanya terdapat beberapa kotak atau bulatan kecil yang dengan penglihatan teropong seharusnya bergabung, tetapi tidak bergabung (dan saya melihat 5 helai bukannya tiga).
Nampaknya semua yang dijelaskan di atas bermaksud bahawa saya mempunyai penglihatan teropong secara serentak, tetapi tidak berpusat.

TETAPI
1) ketika saya melihat dunia di sekeliling saya, saya tidak mempunyai penglihatan berganda, objek dapat dilihat dengan normal, dan kedua-dua mata jelas terlibat (ini cukup mudah untuk diperiksa - contohnya, apabila bidang pandangan sebelah mata disekat oleh sesuatu; sebagai contoh, saya dapat membaca buku dengan mudah, apabila pensil terletak beberapa sentimeter dari hidung, bertindih sebahagian huruf di kedua mata kiri dan kanan.)
2) Saya biasanya dapat menonton filem 3d di pawagam, ternyata gambar 3d yang sempurna.

Apa maksudnya semua ini, dan adakah mungkin untuk menyembuhkan keadaan saya (jadi, katakanlah, pada alat itu, salib berada di tengah bulatan, dan orang tidak memberitahu saya bahawa mata saya menyipit)?

P. S. Pembetulan saya sudah lengkap, pada lensa yang saya lihat dengan setiap mata sebaik mungkin (masing-masing 0,9-1,0), astigmatisme juga diperbetulkan sepenuhnya (sehingga pada lensa autorefractometer menunjukkan angka nol di sfera dan silinder atau lebih).

SIFAT VISI

10/17/2011, 13:35# 1

SEJARAH SEDIKIT

Strabismus dirawat oleh Hippocrates, Celsus, Galen.

Pada abad ke-7, Paul Eginsky mencadangkan topeng khas untuk membetulkan strabismus..

Sehingga abad ke-19, rawatan strabismus mengikuti jalan untuk memperbaiki kecacatan kosmetik. Diefenbach melakukan operasi pertama pada otot luaran pada tahun 1839. Pada pertengahan abad ke-19, Gref membuat teori otot strabismus mesra dan mencadangkan beberapa kaedah untuk pembetulannya yang cepat.

Di Rusia, kajian mengenai strabismus dan pembetulannya mulai dilakukan pada abad ke-19..

Pada tahun 1829, Dobrozhansky mengusulkan untuk merawat "mata juling lemah" dengan mematikan beregu.

Kemudian Voinov 1873 menunjukkan bahawa tanda pertama strabismus mesra bukanlah kecacatan kosmetik, tetapi pelanggaran penglihatan teropong.

SIFAT VISI

Biasanya, seseorang mempunyai sifat penglihatan teropong, iaitu di otak, gambar dari retina kedua mata bergabung menjadi satu gambar yang memodelkan kedudukan relatif spasial objek di sekitarnya. Kehadiran penglihatan teropong hanya mungkin berlaku sekiranya syarat berikut dipenuhi:

· Gambar subjek pada retina kedua mata harus sama besarnya dengan kecerahan dan kontras.

· Otak harus dapat meletakkan bola mata sehingga gambar objek diproyeksikan ke bahagian retina yang sesuai (saling berkaitan) (lihat Gambar. 1).

· Otak harus dapat mensintesis gambar tiga dimensi ruang sekitarnya dari gambar yang diperoleh dari retina kedua-dua mata.

Pelanggaran satu atau lebih syarat di atas menyebabkan kemustahilan penglihatan teropong, yang secara luaran menampakkan dirinya sebagai penyimpangan salah satu mata dari arah ke subjek fiksasi umum. Dalam kes ini, persepsi ruang mungkin disertai, atau mungkin tidak disertai dengan penggandaan objek di sekitarnya.

Penglihatan dunia, disertai dengan penglihatan berganda - diplopia, digambarkan sebagai sifat penglihatan serentak dan paling sering disebabkan oleh fakta bahawa otak tidak dapat menerima satu gambar visual dari bahagian retina yang tidak sepadan yang memproyeksikan bidang yang tidak sepadan pada korteks visual.

Sifat penglihatan monokular tidak disertai dengan diplopia, tetapi tidak memberikan gambaran tiga dimensi ruang sekitarnya kerana korteks visual otak mencapai gambar hanya dari retina salah satu mata.

Dan dalam kedua kes tersebut, tidak dapat membandingkan gambar yang diperoleh dengan satu mata dengan gambar dari sepasang mata, otak tidak dapat membangun model lingkungan tiga dimensi.

Oleh kerana diplopia jelas menunjukkan sifat penglihatan serentak, seorang doktor yang memeriksa pesakit dengan pelanggaran kedudukan normal mata harus menjawab hanya satu soalan - adakah dia mempunyai penglihatan binokular atau monokular.

Ujian berikut membolehkan anda menjawab soalan ini:

Ujian mengait

Tarikh Ditambah: 2015-09-15; pandangan: 8; Pelanggaran hak cipta

Penglihatan teropong

Penglihatan teropong berlaku dengan penyertaan kedua-dua mata dalam tindakan visual dan penyatuan dua gambar monokular menjadi satu gambar visual. Setiap mata melihat objek fiksasi dari kedudukan yang sedikit berbeza, gambar di mata kanan dan kiri dipusingkan secara berselang-seli antara satu sama lain (berbeza).

Fenomena pembezaan melintang dengan penglihatan binokular adalah asas penglihatan mendalam (penilaian mendalam terhadap gambar visual). Penglihatan stereoskopik mencerminkan keupayaan untuk menilai kedalaman instrumen dan peranti stereoskopik.

Penglihatan teropong didasarkan pada mekanisme korespondensi retina - sifat semula jadi bahagian foveal dan bahagian simetri (zon sepadan) retina kedua mata dari satu persepsi objek tetap. Penyatuan dua gambar monokular dengan penglihatan binokular juga berlaku apabila paksi visual dikurangkan dan dicairkan ke had tertentu, yang mungkin disebabkan oleh cadangan fusi (rizab peleburan).

Apabila gambar objek memasuki bahagian retina yang jauh (tidak sepadan, berbeza), gambar visual tunggal tidak terbentuk. Imej dianggap sebagai penglihatan berganda dan serentak, yang khas untuk strabismus. Untuk menghilangkan penglihatan berganda, penglihatan mata yang melambatkan dan penguasaan fungsi yang lain secara beransur-ansur berlaku - penglihatan monokular berkembang.

Pembentukan penglihatan teropong

Penglihatan teropong mula berkembang sejak awal kanak-kanak dan terbentuk 1-2 tahun. Secara beransur-ansur, ia berkembang, bertambah baik, dan pada usia 6-8 tahun, penglihatan stereoskopik terbentuk, mencapai perkembangan penuh pada usia 15 tahun.

Keadaan berikut diperlukan untuk pembentukan penglihatan binokular:

  • ketajaman penglihatan yang sama di kedua-dua mata (tidak lebih rendah daripada 0.4 pada setiap mata);
  • pembiasan yang sama (tahap hiperopia atau rabun jauh) pada kedua mata;
  • kedudukan simetri bola mata;.
  • ukuran gambar yang sama di kedua mata - iseyonium.
  • Keupayaan berfungsi normal retina, laluan dan pusat visual yang lebih tinggi.
  • Lokasi dua mata dalam satu satah depan dan mendatar

Harus diingat bahawa dengan ketidaksamaan nilai gambar (aniseikonia) 1.5-2.5%, sensasi subjektif yang tidak menyenangkan di mata (fenomena asenopik) berlaku, dan dengan aniseukonia penglihatan teropong 4-5% atau lebih hampir mustahil. Imej dengan ukuran berbeza timbul dengan anisometropia - pembiasan dua mata yang berbeza.

Dengan anjakan satu mata semasa kecederaan, dan juga dalam hal perkembangan proses keradangan atau tumor di orbit, simetri menggabungkan medan visual rosak, penglihatan stereoskopik hilang. Sekiranya pelanggaran salah satu pautan ini, penglihatan binokular mungkin terganggu atau tidak berkembang sama sekali atau menjadi monokular (penglihatan dengan satu mata) atau serentak, di mana impuls dari satu mata atau yang lain dapat dilihat di pusat-pusat visual yang lebih tinggi.

Penglihatan monokular dan serentak membolehkan anda mendapatkan idea hanya mengenai ketinggian, lebar dan bentuk objek tanpa menilai kedudukan relatif objek di ruang secara mendalam.

Ciri penglihatan teropong

Keadaan penting bagi kewujudan penglihatan binokular adalah keseimbangan nada otot oculomotor.

  • Orthophoria - keseimbangan nada otot oculomotor yang sempurna.
  • Heterophoria - ketidakseimbangan laten pada nada otot oculomotor, dikesan pada 70-75% orang yang berumur dewasa dengan adanya penglihatan binokular. Esophoria (dengan kecenderungan untuk mengurangkan paksi visual) dan exophoria (dengan kecenderungan untuk mencairkannya) dibezakan. Heterophoria boleh menjadi penyebab asthenopia, penurunan prestasi visual, dan dalam beberapa kes, strabismus.

Ciri kualitatif utama penglihatan binokular adalah penglihatan stereoskopik objek yang mendalam, yang membolehkan anda menentukan tempatnya di ruang angkasa, untuk melihat dengan lega, kedalaman dan kelantangan. Imej dunia luar dianggap sebagai tiga dimensi. Dengan penglihatan teropong, bidang pandangan berkembang dan ketajaman visual meningkat (sebanyak 0.1-0.2 atau lebih).

Dengan penglihatan monokular, seseorang menyesuaikan diri dan mengorientasikan ruang, menilai ukuran objek yang biasa. Semakin jauh subjeknya, semakin kecil nampaknya. Semasa memusingkan kepala, objek yang terletak pada jarak yang berbeza dipindahkan satu sama lain. Dengan penglihatan ini, paling sukar untuk menavigasi di antara objek yang terletak berhampiran, misalnya, sukar untuk memasukkan hujung benang ke dalam mata jarum, menuangkan air ke dalam gelas, dll..

Kekurangan penglihatan teropong menghadkan kecergasan profesional seseorang.

Diagnostik

Petunjuk

Petunjuk berikut untuk menilai penglihatan binokular adalah:

  • pemilihan profesional (profesion penerbangan, kerja ketepatan, kenderaan memandu, dll.);
  • pemeriksaan pencegahan rutin kanak-kanak dan remaja sebelum sekolah dan semasa latihan;
  • patologi radas oculomotor (strabismus, nystagmus), asthenopia, ophthalmopathy profesional.

Kontraindikasi

  • Penyakit mata radang akut.

Untuk menilai penglihatan binokular yang dijalankan secara berurutan:

  • penyiasatan kehadiran penglihatan binokular, serentak atau monokular menggunakan kaedah haploscopic berdasarkan prinsip pemisahan bidang visual kedua-dua mata menggunakan warna (ujian empat titik atau Wors), raster (ujian Bagolini) atau polaroid (ujian polaroid empat titik) haploskopi;
  • dengan strabismus - ujian dengan kaedah gambar visual berurutan (mengikut prinsip Chermak);
  • penilaian fungsi teropong (kemampuan fusi) di synoptophore (dalam keadaan haploskopi mekanikal);
  • penilaian penglihatan mendalam (ambang, keterukan);
  • penilaian penglihatan stereoskopik (stereopairs);
  • penyelidikan phorya.

Beberapa kaedah mudah untuk menentukan penglihatan binokular tanpa menggunakan instrumen.

    Yang pertama adalah menekan jari pada bola mata di kelopak mata, ketika mata terbuka. Dalam kes ini, penglihatan berganda muncul jika pesakit mempunyai penglihatan binokular. Ini disebabkan oleh fakta bahawa apabila satu mata dialihkan, gambar objek tetap akan bergerak ke titik retina asimetris.

Kaedah kedua adalah kaedah Kalf, dengan pensil, atau ujian slip yang disebut, di mana kehadiran atau ketiadaan bipocularity dikesan menggunakan dua pensil biasa. Pesakit memegang satu pensil secara menegak di lengannya yang terentang, doktor memegang yang lain dalam kedudukan yang sama. Kehadiran penglihatan teropong pada pesakit disahkan jika, dengan pergerakan yang cepat, dia jatuh dengan hujung penselnya ke hujung pensil doktor..

Kaedah ketiga adalah ujian Sokolov dengan "lubang di telapak tangan anda". Dengan satu mata, pesakit melihat ke jarak melalui tiub yang digulung dari kertas, dan di depan mata kedua dia meletakkan telapak tangannya pada paras hujung tiub. Di hadapan penglihatan teropong, gambar ditumpangkan dan pesakit melihat lubang di telapak tangannya, dan di dalamnya objek dapat dilihat oleh mata kedua.

  • Kaedah keempat adalah ujian dengan pergerakan penyesuaian. Untuk melakukan ini, pesakit terlebih dahulu menetapkan pandangan dengan kedua-dua mata pada objek yang terletak dekat, dan kemudian satu mata ditutup dengan telapak tangannya, seolah-olah "memalingkannya" dari tindakan penglihatan. Dalam kebanyakan kes, mata menyimpang ke hidung atau ke luar. Apabila mata dibuka, biasanya kembali ke posisi semula, iaitu, ia membuat pergerakan pemasangan. Ini menunjukkan adanya penglihatan binokular pada pesakit..
  • Koordinasi mata teropong

    Pergerakan bola mata dilakukan oleh enam otot mata luaran, yang diinervasi oleh tiga saraf kranial: oculomotor (pasangan III), blok (pasangan IV) dan penculikan (pasangan VI). Oleh itu, terdapat banyak hubungan saraf yang berbeza antara kawasan visual kortikal dan pusat oculomotor di batang otak..

    Ciri kualitatif merangkumi perubahan parameter penglihatan, yang menampakkan diri dalam bentuk pelbagai sindrom agnostik:

    Baca juga:
    1. I. TINJAUAN KARAKTERISTIK ASAS UCAPAN BANYAK-DAN-BELAKANG MODENNYA
    2. I. Ciri-ciri tempat kerja
    3. II. LE BON DAN KARAKTERISTIKNYA DARI MASSA SOUL
    4. II. Perwatakan dan perangai
    5. III. KARAKTERISTIK SINGKAT DEAERATOR.
    6. III.3.5. KARAKTERISTIK IMMUNGLOBULIN - ANTIBODI
    7. III. Ciri fungsi pekerja umum
    8. III. Ciri fungsi pekerja umum
    9. Teknologi pembuatan dan sifat produk, organisasi dan jenis pengeluaran
    10. DIRI DALAM SISTEM DAN CABARAN
    • perubahan ketajaman visual,
    • perubahan bidang visual,
    • perubahan dalam elektroeksitiviti retina (electroretinography),
    • masa kortikal berubah,
    • perubahan masa retinokortikal,
    • perubahan potensi visual yang timbul.
    • agnosia visual,
    • warna agnosia,
    • agnosia literal,
    • agnosia lisan,
    • agnosia ruang,
    • agnosia muka (prosopagnosia).
    Gejala kerengsaan penganalisis visual juga dapat diperhatikan:
    • fotopsi, sensasi visual palsu dalam bentuk bintik-bintik berkedip, percikan api, jalur tipis bercahaya yang muncul di kawasan tertentu bidang visual;
    • halusinasi visual apabila pesakit melihat pelbagai bentuk atau objek yang sebenarnya tidak wujud. Selalunya, angka dan objek dilihat dalam keadaan bergerak.

    Jadi, isyarat dari medan 18 korteks menuju ke gundukan atas dari segiempat (dicollis atas), yang mengawal neuron yang mengawal arah pandangan. Neuron yang mengawal pergerakan mata mendatar terletak terutamanya dalam pembentukan retikular paramedian pada jambatan Varolian, sementara neuron yang mengawal pergerakan mata menegak terletak pada pembentukan retikular otak tengah. Dari sini, akson mereka menuju ke neuron inti penculikan, oculomotor dan saraf blok, serta ke neuron motorik saraf tunjang serviks atas. Sehubungan dengan itu, pergerakan mata dan kepala diselaraskan antara satu sama lain..

    Tahap pengujaan pusat oculomotor diatur oleh pelbagai bidang visual otak: gundukan atas kuadruple, korteks visual sekunder, korteks parietal (terutamanya bidangnya 7). Apabila pembentukan retikular paramedian jambatan Varolian terjejas, putaran mata mendatar ke sisi di mana tumpuan patologi otak berada sukar. Kekalahan pembentukan retikular otak tengah menyukarkan pergerakan mata menegak.

    Untuk penglihatan subjek yang stabil, mata mesti sentiasa melakukan pergerakan kecil, yang boleh terdiri daripada tiga jenis:

    • gegaran - ayunan frekuensi tinggi (30-150 Hz) di sekitar titik fiksasi dengan amplitud yang sangat kecil (sehingga 17 saat arka),
    • melayang - perlahan (hingga 6 minit sudut dalam 1 s) meluncur pandangan dari arah tertentu (dengan 3 hingga 30 minit sudut),
    • microsaccade (lompat mikro) - pergerakan pandangan cepat dari 1 hingga 50 minit busur.

    Drift membantu mengembalikan penglihatan gambar di retina, dan microsaccade - untuk mengembalikan arah pandangan yang diberikan.

    Oleh itu, jalur visual disajikan dalam bentuk rangkaian struktur hierarki bertingkat yang sangat kompleks yang secara signifikan lebih rumit ke arah korteks serebrum. Dari segi fungsional, ini menyumbang kepada pemilihan elemen visual yang semakin kompleks individu. Tahap fungsional terakhir dari jalur visual adalah sintesis gambar visual dan pengecamannya dengan membandingkan dengan stok gambar visual yang ada yang tersimpan dalam memori.

    Pelbagai gangguan penglihatan yang berlaku ketika penganalisis visual terpengaruh dimanifestasikan dalam perubahan ciri kuantitatif fungsi visual dan juga perubahan ciri kualitatif fungsi visual.

    Lesi setiap peringkat (jabatan) penganalisis visual ditunjukkan oleh pembentukan kompleks gejala yang cukup khas. Ini menyumbang kepada pembentukan diagnosis topikal dan nosologi..

    Ujian buruk - penentuan sudut strabismus menurut Hirschberg

    Strabismus atau strabismus adalah patologi visual yang biasa. Ia boleh berlaku pada kanak-kanak dan orang dewasa, kongenital atau diperoleh secara semula jadi. Dan jika anomali kongenital dapat dilihat dari bulan-bulan pertama kehidupan, maka mengenal pasti strabismus yang diperoleh tidak begitu mudah. Untuk memeriksa kehadiran dan kerumitan penyakit, doktor boleh menggunakan ujian hospital dan kajian perkakasan. Mereka merangkumi teknik seperti menentukan sudut strabismus menurut Hirschberg, penyelidikan dengan Sinoptoforom, dll. Selanjutnya, kita akan membincangkannya dengan lebih terperinci.

    Apa yang perlu dicari semasa membuat diagnosis

    Dalam menentukan diagnosis, perlu memperhatikan anamnesis, yaitu:

    • Masa ketika strabismus muncul menunjukkan etiologi. Semakin cepat ia berlaku, semakin besar kemungkinan campur tangan pembedahan. Dengan penampilan yang lewat, kemungkinan komponen penginapan meningkat.
    • Kebolehubahan sudut adalah kriteria penting, kerana penampilan strabismus secara berkala memungkinkan untuk memahami bahawa penglihatan binokular telah terpelihara.
    • Yang sangat penting adalah keadaan umum, atau kelainan perkembangan. Sebagai contoh, perhatian diberikan kepada kejadian strabismus pada kanak-kanak yang menderita cerebral palsy..
    • Pakar perlu memeriksa sejarah kelahiran anak, mengetahui indikator semasa mengandung, berat badan semasa kelahiran, patologi semasa perkembangan intrauterin, atau semasa melahirkan anak.
    • Sejarah keturunan juga mempunyai pengaruh yang kuat, kerana dalam kebanyakan kes penyakit ini adalah patologi kongenital..
    • Sebagai sebahagian daripada ujian fungsi deria, tahap kestabilan penglihatan binokular ditentukan, ketajamannya, kehadiran atau ketiadaan gabungan jenis bifove-fusion dinyatakan. Perhatian diberikan kepada penekanan skotoma fungsional, sifat diplopia, cadangan gabungan.

    Doktor, memeriksa fungsi motor, menganalisis tahap pergerakan setiap bola mata, mencirikan penyimpangan, menentukan kerumitan pelanggaran pada otot oculomotor setiap mata secara berasingan.

    Jenis penyelidikan - bagaimana memeriksa strabismus, norma dan penyimpangan apa yang ada

    Untuk menentukan diagnosis yang tepat dan mengukur sudut strabismus, pakar boleh menggunakan pelbagai kaedah diagnostik. Bahan ini akan memberitahu mengenai heterofori pada orang dewasa dan kanak-kanak..

    Ini termasuk yang berikut:

    • penentuan sudut strabismus menurut Hirschberg;
    • kajian synoptophore;
    • Ujian warna Belostotsky-Friedman;
    • Ujian buruk;
    • haploskopi raster.

    Mari pertimbangkan setiap kaedah dengan lebih terperinci..

    Penentuan sudut strabismus menurut Hirschberg

    Sebagai sebahagian daripada diagnosis, ophthalmoscope digunakan. Skim ini merangkumi langkah-langkah tersebut.

    1. Hidupkan peranti.
    2. Arah pesakit menatap lubang yang terletak di bahagian tengah alat.
    3. Pakar Oftalmologi menetapkan lokasi sorotan.
    4. Silau pada mata yang sihat terletak betul-betul di bahagian tengah murid.
    5. Mata yang berpenyakit menunjukkan pelekapan silau pada jarak yang jauh dari murid.
    6. Pengukuran sudut sisihan.
    7. Matikan peranti.

    Strabismus yang mesra dan bagaimana ia dijelaskan akan dijelaskan dalam artikel ini..

    Sudut strabismus mungkin berbeza, bergantung pada lokasi suar. Piawaiannya adalah seperti berikut:

    • jika suar tidak meninggalkan murid, sudut berada pada tahap 10 darjah;
    • apabila titik cahaya terletak di pinggir murid, sudut pesongan akan menjadi 15 darjah;
    • apabila terdapat silau di tengah iris, sudut berbeza dari 25 hingga 30 darjah.


    Setelah diagnosis selesai, pakar membandingkan sudut strabismus primer dan sekunder. Yang utama adalah sudut yang dipengaruhi oleh strabismus, yang kedua adalah petunjuk mata berfungsi sepenuhnya. Kesimpulan dibuat mengenai perlunya campur tangan pembedahan. Ketahui apa itu ortoptik dan diplopatik di sini.

    Sekiranya penunjuk melebihi 15 darjah, operasi dilakukan. Dalam kes lain, penglihatan disesuaikan dengan perkakasan.

    Cara menentukan sudut strabismus dengan Sinoptoforom

    Sinoptofor adalah salah satu alat yang paling popular untuk diagnostik haploscopic. Instrumen memisahkan bidang pandangan secara mekanikal. Untuk ini, dua tiub bergerak optik disediakan. Dengan bantuan mereka, pengesahan dilakukan menggunakan objek ujian berpasangan..

    Di dalam peranti, objek ujian dapat bergerak dalam arah menegak, mendatar, berlawanan arah jarum jam dan mengikut arah jam. Mereka berbeza dalam jenis elemen kawalan untuk setiap mata. Menggabungkan lukisan berpasangan, anda dapat memahami sama ada gabungan binokular ada atau tidak ada. Sekiranya tidak, ini menunjukkan adanya skotoma berfungsi. Setelah mengetahui bahawa masih ada penggabungan, cadangan fusi ditentukan. Untuk melakukan ini, objek ujian dikurangkan atau dibiakkan sehingga penggandaan objek ujian muncul. Kehadiran cadangan fusi positif atau negatif ditentukan. Adakah mungkin mendapat hak dengan protanopia yang terdapat di sini.

    Penggunaan Sintophor memungkinkan untuk menetapkan sudut strabismus (objektif atau subjektif), menentukan kemampuan untuk menggabungkan gambar objek, mewujudkan cadangan fusi, dan mengesan skotoma fungsional.

    Ujian warna empat titik Belostotsky-Friedman untuk analisis penglihatan teropong

    Sebagai sebahagian daripada ujian warna empat titik Belostotsky-Friedman, dua lingkaran biru atau hijau digunakan, selebihnya mempunyai warna merah dan putih. Pesakit melihat mereka melalui cermin mata hijau-hijau. Penapis merah muncul di dekat mata kanan, dan penapis hijau muncul di sebelah kiri. Lingkaran putih yang terletak di tengah, jika dilihat melalui saringan hijau dan merah, akan dianggap merah atau hijau, berdasarkan seberapa besar penglihatan mata kiri atau kanan berlaku. Dengan adanya penglihatan monokular mata kanan, subjek akan melihat dua lingkaran merah (jika dilihat melalui kaca merah). Sekiranya mata kiri - hanya tiga hijau. Penglihatan serentak melibatkan melihat lima bulatan - 3 hijau dan 2 merah. Penglihatan serentak dicirikan dengan melihat empat bulatan - sepasang hijau dan merah.

    Menggunakan penapis polaroid atau raster Bagolini, seperti dalam penggunaan perangkat warna, disediakan untuk adanya objek umum untuk penggabungan, serta beberapa objek yang dapat dilihat hanya dengan satu mata.

    Perhatikan bahawa ujian warna tidak hanya digunakan untuk menentukan strabismus, tetapi juga untuk mengesan kebutaan warna. Untuk tujuan ini, carta warna untuk pemandu dengan jawapan boleh digunakan..

    Kaedah analisis penglihatan binokular berbeza di antara mereka bergantung kepada tahap tindakan "memisahkan". Dalam peralatan warna, ia dicirikan oleh keparahan yang lebih besar, sementara dalam ujian raster dan polaroid keparahannya kurang. Sebabnya adalah bahawa dalam gelas keadaan menjadi semula jadi mungkin..

    Ujian buruk - teknik untuk menguji penglihatan pada orang dewasa dan kanak-kanak

    Ujian Wors dilakukan menggunakan projektor watak. Ia membolehkan anda menilai sifat penglihatan ketika dua mata terbuka. Ujian ini membolehkan anda menentukan penglihatan yang dimiliki oleh kanak-kanak dan orang dewasa - jenis monokular, serentak atau teropong. Teknik ini juga dapat membantu mengenal pasti phorias menegak..

    Ujian ini merangkumi dua tokoh hijau yang dirasakan oleh seseorang melalui kaca hijau. Terdapat juga satu angka merah bahawa pesakit melihat melalui kaca merah. Sosok putih kelihatan sekaligus dengan dua mata..

    Dengan adanya penglihatan teropong, seseorang melihat empat angka sekaligus, lima pada masa yang sama. Penglihatan monokular memberikan pengiktirafan sama ada tiga angka hijau atau dua merah.

    Ujian empat mata adalah salah satu yang paling popular. Sebelum ujian, pesakit harus bergerak 1-5 meter. Doktor memakai cermin mata dengan penapis cahaya. Bahagian kanan mereka dilengkapi dengan lensa merah, kiri - hijau.

    Mengimbas haploskopi (ujian Bagolini)

    Ujian Bagolini melibatkan penggunaan kaca jalur dalam beberapa keadaan. Mereka terletak di bingkai ujian dalam arah yang saling tegak lurus. Pesakit dengan cermin mata ini harus melihat sumber cahaya. Penglihatan dianggap teropong jika, semasa ujian, seseorang dengan jelas mengenali satu sumber cahaya, dan dua sinar berpotongan di atasnya, menyerupai bentuk salib. Dengan adanya penglihatan serentak, pesakit juga melihat sosok berbentuk silang dengan jelas, tetapi jumlah sumbernya meningkat menjadi dua. Monokular, masing-masing, penglihatan, hanya dapat melihat satu atau dua sinar berselang-seli dengan penglihatan monokular bergantian. Mengenai strabismus lumpuh pada orang dewasa, baca pautan ini.

    Kaedah untuk mengenal pasti patologi dan mengukur strabismus di rumah

    Dengan strabismus kongenital, kehadiran masalah dapat diperhatikan sejak hari-hari pertama. Sekiranya penyakit itu dijangkiti secara semula jadi, tidak mungkin segera melihat sedikit penyimpangan, kerana fakta bahawa orang jarang pergi ke klinik untuk pemeriksaan perubatan rutin. Selepas itu, doktor mungkin menetapkan rawatan di rumah..

    Untuk menentukan patologi, tidak selalu perlu mengunjungi klinik - ujian boleh dilakukan di rumah. Untuk melakukan ini, bersandar di kerusi, mengetatkan kepalanya dalam kedudukan tetap. Seterusnya, seseorang melihat objek pegun di tingkap - contohnya, papan tanda atau antena satelit. Fokus pada objek yang dipilih berlaku dalam 1-2 saat.

    Selanjutnya, menutup matanya dengan telapak tangan, seseorang memeriksa objek yang sama selama 1-2 minit. Sekiranya objek tetap tidak melompat ke arah yang berlainan ketika setiap mata dibuka, tidak perlu bimbang tentang kehadiran strabismus - ia tidak ada. Ini adalah ujian yang sangat mudah, tetapi untuk maklumat yang lebih terperinci mengenai keadaan mata, anda masih harus mendapatkan bantuan pakar oftalmologi. Dia secara bebas akan melakukan pemeriksaan menggunakan peralatan diagnostik dan teknik moden yang sesuai. Dan jika, setelah membuka mata, objek itu mula melompat dari sisi ke sisi, anda tidak boleh melakukan tanpa bantuan pakar, anda perlu melakukan pembetulan penglihatan perkakasan atau pembedahan. Anda mungkin juga berminat untuk membiasakan diri dengan teknologi untuk mengesan kebutaan warna. Untuk melakukan ini, gunakan jadual Rabkin dengan gambar besar untuk pemandu.

    Video

    Video ini akan memberitahu anda bagaimana menentukan sudut juling.

    Penglihatan teropong: keterangan, norma dan penyimpangan

    Penglihatan teropong adalah norma di mana seseorang melihat objek secara serentak (serentak) dengan dua mata dengan pembentukan gambar tiga dimensi di otak. Ciri ini mula terbentuk pada masa bayi. Sekiranya tiada penglihatan binokular, mereka bercakap mengenai monokulariti dan strabismus. Terdapat bahagian berasingan oftalmologi - ortoptik - yang mengkaji mekanisme kerja sendi kedua mata dan membolehkan anda menentukan tahap teropong.

    • 1. Fisiologi proses
    • 2. Penyimpangan dari norma
    • 3. Diagnostik
    • 4. Rawatan

    Proses fisiologi

    Semua orang tahu perkara seperti teropong. Fungsi utamanya adalah mendekatkan objek yang dipertimbangkan dan melihatnya dengan jelas. Imej stereoskopik (volumetrik) dicapai melalui penggunaan serentak dua daripada satu paip penglihatan.

    Menurut prinsip yang sama, mata manusia disusun, jadi karya segeraknya disebut penglihatan teropong. Dalam pasangan teropong, satu mata adalah petunjuk dan yang lain adalah pengikut.

    Imej objek pada retina setiap mata dibentuk secara berasingan. Maklumat visual yang diterima dari setiap organ diproses secara berasingan dan selari. Agar seseorang dapat melihat satu gambar umum, dan bukan dua gambar yang berbeza, ada syarat tertentu untuk menggabungkan gambar:

    • korespondensi gambar yang dihasilkan dalam ukuran dan bentuk,
    • lokasi gambar pada apa yang disebut (sepadan) titik retina mata kanan dan kiri (ini adalah titik retina yang sama pada kedua-dua mata, terletak di fossa tengah atau pada jarak yang sama dari mereka),
    • kerja otot mata yang terkoordinasi dan berkualiti tinggi,
    • lokasi kedua-dua mata dalam satah mendatar dan depan tunggal,
    • ketiadaan patologi retina, kornea, lensa, badan vitreous, saraf optik dan kawasan otak yang bertanggungjawab terhadap kemungkinan dan kualiti persepsi visual.

    Gabungan dua gambar menjadi satu gambar spasial disebut bifoveal fusion (atau fusion) dan dilakukan secara tidak sedar oleh penganalisis visual korteks serebrum, setelah itu disebarkan ke kesadaran. Dengan penglihatan teropong normal, seseorang melihat dunia dalam unjuran tiga dimensi, dapat menentukan jarak antara objek, isipadu, kelegaan, kedalaman dan kedudukan relatifnya di angkasa.

    Sebagai tambahan kepada pasangan mata yang sepadan, terdapat banyak pasangan yang tidak sama - berbeza, terletak tidak sama dan tidak simetri. Semasa membentuk gambar pada titik-titik ini, penggabungannya tidak mungkin, dan gambar objek akan dibelah dua. Proses ini dipanggil penggandaan fisiologi. Ini memberikan penglihatan stereoskopik dan membolehkan anda menilai lokasi objek di ruang yang saling berkaitan. Bahagian khas korteks serebrum meneutralkannya, oleh itu, setelah memenuhi fungsinya, penglihatan berganda tidak mengganggu penglihatan normal.

    Penyimpangan dari norma

    Dengan pelbagai gangguan dalam kerja mata, penglihatan monokular dapat terjadi - persepsi dunia hanya oleh salah satu organ atau persepsi gantian mata kanan atau kiri.

    Penglihatan, yang hanya menyediakan satu mata, adalah penyimpangan dari norma. Dalam hal ini, bidang pandangan disempit secara signifikan, dan seseorang, walaupun dia mempunyai idea tentang bentuk dan ukuran objek, mengalami masalah dengan menilai kedudukan relatif mereka di ruang angkasa. Ketepatan penilaian dikurangkan menjadi 15-20 kali. Dengan patologi ini, untuk mencirikan objek di sekitarnya, seseorang hanya menggunakan tanda tidak langsung: ukuran objek, perbezaan pencahayaan, perspektif.

    Melihat kawasan dengan penglihatan binokular dan monokular

    Gangguan penglihatan teropong termasuk patologi seperti:

    1. 1. Astigmatisme. Asal penyakit ini dikaitkan dengan pelanggaran bentuk normal kornea, lensa atau seluruh bola mata. Sinar cahaya tidak dapat menyatu pada satu titik retina, dan gambarnya diputarbelitkan, kabur atau dibelah dua. Pelanggaran ini memerlukan rawatan tepat pada masanya, kerana ini menyebabkan penurunan penglihatan yang kuat dan perkembangan strabismus. Akibatnya, penglihatan monokular muncul dari masa ke masa..
    2. 2. Strabismus - penyimpangan paksi visual satu atau kedua mata dari arah objek yang dimaksudkan, di mana kerja yang diselaraskan itu sukar atau mustahil. Salah satu jenis patologi adalah strabismus monokular (dysbinocular amblyopia) - apabila ia memotong satu mata, yang penglihatannya sering berkurang, sehingga otak tidak menggunakannya dan membaca maklumat dari mata kedua. Jenis kedua adalah strabismus bergantian, di mana kedua mata menyipit dengan sisihan yang sama dan melihat secara bergantian, iaitu kedua-duanya digunakan, tetapi tidak serentak.
    3. 3. ambisopia anisometropik. Dengan perbezaan tajam antara pembiasan kedua mata - anisometropia - ukuran objek yang dipertimbangkan akan berbeza jika anda melihatnya dengan mata kiri atau kanan. Organ yang penglihatannya berkurang hampir berhenti berfungsi. Pakar Oftalmologi menyebut keadaan ini sebagai 'mata malas'. Akibatnya sering terjadi strabismus pada kanak-kanak, pada orang dewasa dalam beberapa kes terjadi kebutaan.

    Diagnostik

    Kemampuan penglihatan teropong mulai terbentuk pada masa bayi (sekitar bulan ke-3 kehidupan) dan bermula dengan memperbaiki refleks khas - fiksasi binokular. Akhirnya dibentuk pada usia 12 tahun, kemudian secara beransur-ansur bertambah baik dan terus berubah sepanjang kehidupan manusia. Untuk diagnosis yang boleh dipercayai, kemampuan berfungsi kedua mata harus diuji secara serentak..

    Terdapat beberapa kaedah untuk memeriksa penglihatan binokular. Kaedah bukan perkakasan dapat dibezakan dari mereka, yang mempunyai kedua-duanya (kecepatan, kemudahan diagnosis dan kekurangan biaya untuk melaksanakan), dan minus (ketepatan rendah):

    1. 1. Uji dengan penampilan penglihatan berganda dengan anjakan mata. Cara termudah untuk mendiagnosis: dengan menekan jari pada mata melalui kelopak mata dengan ringan.
    2. 2. Ujian Sokolov. Ia dilakukan menggunakan tiub berongga dengan diameter kira-kira 3 cm dan panjang 20-30 cm. Pesakit meletakkan tiub ke satu mata, di sebelah mata kedua, mempunyai telapak tangan di hujung hujung tiub. Sekiranya gambar digabungkan dan pesakit melihat melalui 'lubang' di telapak tangannya, maka dia mempunyai penglihatan teropong normal.
    3. 3. Kaedah Kalf (ujian untuk rindu). Pesakit memegang dua pensil tajam di tangannya yang terentang (satu secara menegak, yang lain secara mendatar) dan cuba menghubungkan hujungnya. Dengan penglihatan teropong, subjek dengan mudah menangani tugas tersebut. Sekiranya terdapat kehilangan, penglihatan pesakit adalah monokular.
    4. 4. Membaca dengan gangguan. Pesakit diminta membaca teks kecil di dalam buku dan mempunyai halangan membaca 3-5 cm dari hidungnya dari mana-mana mata. Sebatang pensel biasanya digunakan sebagai halangan. Dengan penglihatan teropong, walaupun terdapat gangguan, gambar digabungkan, dan pesakit akan membaca keseluruhan teks dengan mudah. Dengan penglihatan monokular, sebahagian teks tersekat dan tidak dapat diakses untuk disemak.
    5. 5. Uji pergerakan pemasangan. Pensil atau benda kecil lain diletakkan di depan mata pesakit pada jarak 20-30 cm. Apabila seseorang menutup sebelah mata dengan tangannya, mata ini membuat pergerakan, menyimpang ke sudut luar. Setelah pesakit melepaskan tangannya, dengan penglihatan teropong, mata membuat pergerakan kembali (pemasangan) ke arah yang bertentangan. Sekiranya tiada atau pergerakan ringan didiagnosis penglihatan monokular. Pada kanak-kanak, kehadiran pergerakan tersebut diperiksa menggunakan prisma khas 10-12 diopter. Perhatian bayi tertarik dengan beberapa subjek yang menarik. Semasa melihat, sebuah prisma dengan cepat diletakkan dan dikeluarkan di depan satu mata, kemudian sebelum yang kedua. Dengan penglihatan teropong, kedua-dua mata akan mengembalikan pergerakan.

    Lebih tepat untuk diagnosis adalah kaedah penyelidikan perkakasan yang dilakukan menggunakan peranti khas:

    1. 1. Uji Belostotsky - Friedman. Ia dilakukan dengan menggunakan ujian warna empat titik (alat CT-1). Ini berdasarkan pemisahan bidang pandangan kedua mata menggunakan penapis warna yang berbeza. Mudah digunakan, memungkinkan untuk menentukan sifat penglihatan, sudut strabismus dan mata utama. Kaedah penentuan dan penilaian penglihatan binokular ini melibatkan pemisahan medan 'lembut' (haploskopi 'lembut') dengan penapis warna (merah dan hijau) dalam keadaan yang lebih dekat dengan semula jadi.
    2. 2. Sintophor. Ia berfungsi berdasarkan prinsip yang serupa. Mengesan keupayaan retina untuk berkorespondensi dan menentukan sudut strabismus.

    Untuk menguji penglihatan teropong pada kanak-kanak berumur 3-4 tahun, ujian warna dilakukan dalam bentuk objek yang terkenal dan tidak asing lagi bagi kanak-kanak: kayu, buah, kereta, dll..

    Rawatan

    Rawatan Pleopto-orthoptic terhadap pelbagai gangguan penglihatan binokular secara langsung bergantung kepada penyebabnya dan bertujuan untuk menghapuskannya. Pemilihan agen terapi dilakukan oleh pakar oftalmologi yang berkelayakan dan boleh merangkumi:

    1. 1. Rawatan pembedahan. Apabila gangguan organik diucapkan, pembetulan hanya dapat dilakukan melalui campur tangan pembedahan. Patologi seperti itu termasuk detasmen retina, pengaburan lensa sepenuhnya, juling yang teruk.
    2. 2. Pembetulan tontonan dan lensa.
    3. 3. Terapi perkakasan. Rangsangan laser dan elektrik, latihan tempat tinggal dan kemampuan teropong, magnetoterapi berdenyut, penggunaan rangsangan warna dinamik digunakan.

    Untuk melihat kenyataan di sekitarnya hanya mungkin dilakukan dengan penglihatan teropong. Seseorang dengan penglihatan monokular bukan tanpa persepsi mendalam terhadap objek dan susunannya bersama di ruang sepenuhnya, tetapi dalam hal ini mengalami kesulitan besar. Batasan profesional dikaitkan dengan ini: kepakaran seperti pakar bedah, doktor gigi, pemandu kereta api, pemandu kenderaan bermotor, juruterbang, dan lain-lain tidak tersedia dengan penglihatan monokular..

    Sekiranya mustahil untuk memulihkan penglihatan binokular, bantuan nyata dalam meningkatkan orientasi dan penilaian dunia sekitar akan diberikan dengan latihan mata penglihatan, pengumpulan maklumat mengenai ukuran dan bentuk objek, sifat statiknya atau kaedah bergerak di angkasa.

    Kajian sifat penglihatan dengan dua mata terbuka (binokulometri)

    Penglihatan teropong adalah penglihatan terkoordinasi dengan dua mata. Ia dicirikan oleh gabungan gambar retina setiap mata di bahagian kortikal penganalisis visual..

    Kaedah indikatif untuk menilai sifat penglihatan

    Mereka dibezakan dengan kesederhanaan, biasanya tersedia dan memerlukan masa yang minimum (20-30 s). Digunakan dalam pelbagai versi.

    Ia biasanya digunakan dalam dua versi - untuk kanak-kanak dan untuk orang dewasa. Dalam kes pertama, kanak-kanak (dari 6 bulan ke atas) ditunjukkan beberapa objek (contohnya, mainan yang terang) yang menarik perhatiannya. Pastikan garis visual kedua-dua mata bercantum padanya. Selepas itu, prisma dipasang di depan sebelah mata (

    dalam 5 ave. Dptr base to the temple). Sekiranya kanak-kanak mempunyai penglihatan teropong, matanya di belakangnya akan menyimpang ke arah puncaknya. Setelah melepaskan prisma, ia akan segera mengambil kedudukan asalnya, iaitu. akan membuat pergerakan lagi, tetapi ke arah yang bertentangan.

    Dalam perwujudan kedua, kajian dijalankan mengikut kaedah yang dijelaskan sebelumnya. Pergerakan pemasangan mata selalu menunjukkan bahawa pesakit mempunyai penglihatan teropong. Pada orang dengan orthophoria, secara semula jadi tidak ada dan oleh itu sifat penglihatan mereka mesti dinilai dengan cara lain (lihat di bawah).

    Pesakit ditawarkan untuk memperbaiki angka ujian Gref dengan dua mata dalam bentuk garis menegak dengan titik di tengah. Ia dapat dihasilkan dengan mudah pada sehelai kertas putih. Seterusnya, penyelidik diminta menekan dengan teliti melalui kelopak mata atas atau bawah pada bola mata kanan atau kiri. Menggandakan gambar angka ujian kerana perpindahan gambar objek tetap dari zon makula retina ke pinggiran akan menunjukkan adanya penglihatan binokular. Dengan penglihatan monokular, ujian akan tetap tunggal dan hanya akan mengubah kedudukannya di ruang angkasa. Tekanan jari pada bola mata dapat diganti dengan meletakkan di hadapannya prisma yang tidak terlalu kuat (3-4 pr. Diopters) dengan pangkal ke arah kuil, tetapi dengan putaran 45 ° ke atas atau ke bawah dari arah mendatar.

    Terdapat satu lagi pilihan penyelidikan dengan orientasi yang sama. Intinya adalah seperti berikut. Penyiasat diminta untuk memperbaiki dengan dua mata sebarang sumber cahaya (misalnya, bola lampu yang menyala) dan meletakkan silinder Maddox secara mendatar dengan satu mata ke salah satu matanya. Sekiranya penglihatan teropong, subjek akan melihat dua objek - bola lampu dan garis bercahaya menegak. Sepanjang perjalanan, kajian ini membolehkan kita membezakan antara orthophoria (garis bercahaya menegak yang melewati pusat mentol) dan heterofori (garis bercahaya menegak beralih ke kanan atau kiri pusat mentol). Dalam kes kedua, anda juga perlu memeriksa kedudukan garis bercahaya berbanding dengan mentol dengan kedudukan menegak silinder Maddox di depan mata apa pun (anda dapat mengesan kehadiran hipo- atau hiperforia pada pesakit).

    Sekiranya silinder Maddox hilang, ia boleh diganti dengan 2 atau 3 batang kaca untuk meletakkan salap mata, diikat di hujungnya dengan jalur pita pelekat.

    Kaedah instrumental untuk menilai watak penglihatan

    Semua kajian seperti ini difokuskan pada penggunaan prinsip pemisahan dan penandaan bidang visual mata kanan dan kiri dengan bantuan cermin mata berwarna (anaglyph haploscopy), filem polarisasi atau kacamata Bagolini "berjalur". Dalam amalan domestik, haploskopi anaglyph lebih kerap digunakan. Kajian ini dilakukan dengan menggunakan alat yang cukup mudah - ujian warna (CT-1). Yang terakhir ini menyerupai lampu depan kereta yang dilengkapi dengan bola lampu sederhana. Terdapat 4 lubang bulat di bahagian depan (skrin) rata ujian warna. Dua daripadanya ditutup dengan kaca hijau, satu berwarna merah dan satu lagi berwarna putih kusam. Set TsT-1 juga termasuk gelas merah-hijau berwarna. Proses penyelidikan itu sendiri adalah seperti berikut.

    Pesakit duduk pada jarak yang diperlukan (biasanya dimulai dengan 5 m) dari ujian warna, yang harus dipasang di dinding, dan memakai kacamata yang disebutkan di atas. Selanjutnya, bertindih satu mata dan kemudian yang lain, satu demi satu, mereka yakin bahawa subjek melihat bulatan berwarna, i.e. tiga melalui kaca hijau dan dua hingga merah (objek putih kusam setiap kali memperoleh warna kaca di depan mata yang sepadan). Selepas ini, pesakit diminta untuk melihat objek ujian warna dengan dua mata. Dengan adanya penglihatan binokular, dia akan melihat 4 objek: 2 hijau dan 2 merah dengan mata kanan terkemuka dan tiga hijau dan satu merah dengan mata kiri terkemuka. Sekiranya penglihatan monokular, pesakit melihat 3 objek hijau atau 2 merah. Untuk penglihatan serentak, perbezaan dibuat antara 5 objek - 3 hijau dan 2 merah.